Skip to content

Lemah Iman

March 19, 2008

Fenomena lemah iman kaum muslimin seolah-olah sudah menular dengan begitu drastik kini, sesuatu perkara yang semakin sukar untuk dibendung. Dari hari ke hari semakin ramai kaum muslimin mengadu kerana kekerasan hatinya yang diucapkan berkali-kali melalui ungkapan mereka seperti; “Saya merasakan adanya kekerasan di dalam hatiku. saya tidak pernah mendapat kenikmatan dalam beribadah.

Saya merasakan bahawa iman di dalam hati ini seakan-akan berada dalam jurang. saya tidak terpengaruh oleh bacaan Al-Quran dan mengapa mudah sekali saya terjerumus dalam kedurhakaan?” Sesungguhnya penyakit lemah iman itu mempunyai beberapa tanda dan fenomena di antaranya:

1) MELAKUKAN KEDURHAKAAN DAN DOSA
Terdapat orang melakukan kedurhakaan secara terus-menerus, ada pula yang melakukan pelbagai jenis kedurhakaan. Apabila sering melakukan kedurhakaan akan menyebabkan menjadi kebiasaan yang tidak dapat ditinggalkan lagi, seterusnya hati menjadi sirna daripada merasa kedurhakaan itu dan akhirnya berani melakukan secara terang-terangan.

2) MERASAKAN ADANYA KEKERASAN DAN KEKAKUAN HATI
Kerana persaan ini, seseorang merasakan seakan-akan hatinya telah berubah laksan batu keras yang hampir mustahil diusik dan dipengaruhi sesuatu pun.
Firman Allah: “ Kemudian setelah itu, hatimu menjadi keras seperti batu, bahkan lebih keras lagi” (2:74). Orang yang hatinya keras tidak mampu dipengaruhi dengan nasihat tentang kematian,tidak pula terpengaruh tatkala dia melihat orang mati atau mayat yang membujur kaku. Bahkan boleh jadi dia sendiri yang mengangkat mayat itu dan mengurungnya di liang lahad, tetapi langkah-langkah kakinya di antara sekian banyak kuburan tidak ubah seperti langkah-langkah di antara longgokan batu.

3)TIDAK TEKUN DALAM IBADAH
Tidak khusyuk semasa solat, membaca Al-Quran, berdoa dan lain-lain. Tidak memikirkan dan menyemak makna-makna doa yang dibaca, sehingga membaca hanya sekadar rutin harian. Mungkin doa yang dibaca hanya terbatas kepada doa-doa yang tertentu sahaja, sehingga tidak merasa perlu untuk memikirkan makna-maknanya. Padahal Allah SWT tidak menerima doa yang dibaca hanya sekadarnya sahaja, sebagaimana yang disebut dalam satu hadis;
“Tidak akan diterima doa dari hati yang lalai dan main-main” ( At-Tarmizi)

4)MALAS UNTUK MELAKUKAN AMAL TAAT DAN IBADAH SERTA MEREMEHKANNYA
Ibadah yang dilakukan hanya sekadar aktiviti yang kosong tanpa roh. Allh telah menyifatkan orang-orang yang munafik dalan firmanNya;
“Dan apabila mereka berdiri untuk solat, mereka berdiri dengan malas” (4:142). Selain itu, sesorang tidak mempedulikan hilangnya tanda-tanda kebaikan dan meremehklan waktu-waktu yang tepat untuk beribadah. Contohnya, menunda-nunda ikut solat jemaah dan solat jumaat. Padahal Rasulullah SAW bersabda;
“ Masih ada sahaja golongan orang yang menunda-nunda mengikuti saf pertama, sehingga Allah pun menundakan keberadaan mereka di dalam mereka” (Riwayat Abu Daud)

5) TIDAK TERSENTUH OLEH AYAT-AYAT AL-QURAN
Tidak tersentuh dengan janji, ancaman, perintah, pensifatan kiamat dan lain-lainnya di dalamAl-Quran. Orang yang lemah imannya akan menjadi bosan dan malas untuk mendengar kandungan isi Al-Quran, dan tidak berusaha untuk membuka dirinya untuk berhubung secara langsung dengan Al-Quran.

6)MELALAIKAN ALLAH DALAM BERZIKIR DAN BERDOA
Berzikir menjadi satu pekerjaan yang berta bagi dirinya. Jika mengangkat tangannya untuk berdoa, dengan secepat kilat juga dia menelangkupkan tangannya dan menyudahinya. Allah telah menyifatkan orang-orang munafik dalam firmanNya;. “Dan mereka tidak menyebut Allah kecuali hanya sedikit sahaja’ (4:142)

7)TIDAK MERASA TERGUGAT TANGGUNGJAWAB UNTUK BERAMAL DEMI KEPENTINGAN ISLAM
Tidak mahu berusaha untuk menyebarkan dakwah. Keadaan ini jauh berbeza dengan para sahabat nabi. Seorang pemuda Ibn Amr langsung beranjak melakukan dakwah kepada kaumnya sebaik sahaja masuk Islam. Tetapi majoriti orang-orang zaman sekarang hanya duduk senang dan tidak memikirkan tanggungjawab untuk berdakwah meskipun sekian lama sebagai seorang muslim.

Di sini kita sama-sama renungkan adakah iman kita lemah. Jika kita menepati ciri-ciri seperti di atas, berusahalah untuk mengubahnya kerana masa tidak menunggu kita. Dari sehari ke sehari usia kita meningkat, umur menjadi semakin pendek. Jangan sesekali kita merasa angkuh meskipun kita memakai tudung yang labuh atau mempunyai tanda sujud di dahi denagn merasakan diri kita sebenarnya beriman kerana itu bukanlah syarat seseorang itu mempunyai iman yang kuat….

[dipetik dari forwarded email]

One Comment leave one →
  1. Aguk firman samodra permalink
    May 30, 2008 11:22 pm

    Alhamdulilah.. Semoga bagi yg membuat artikel ini mendapat balasan pahala dari Alloh. Karena apa yg dibahas didalamnya telah membuat hati sy bergetar dan menyadari apa yg telah saya lakukan ternyata memang seperti artikel tsb. Semoga Alloh selalu melimpahkan hidayah-inayah bg kita semua.. Amien….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: