Skip to content

Bukan akhawat!! – II

August 15, 2008
*gambar sekadar hiasan

*gambar sekadar hiasan

Pagi-pagi ni rajin plak copy cerpen-cerpen nikah kahwin…hehe….bukan ape…AGAR LANGKAH TIDAK TERSASAR!!

Adib menggerakkan kesepuluh jarinya ke belakang, menyisir rambut di
kepala. Ikalnya seketika kusut. Wajahnya pula sedikit sugul. Satu
helaan nafas panjang, menandakan kegelisahan hatinya, juga tatapan
mata yang hanya berputar-putar tanpa ada titik perhatian yang bererti.

” Aku penat, Muaz”, keluh Adib.

Muaz, sahabat baik Adib yang sekarang menjadi `tong sampah’ menatap
Adib dengan kasihan.

” Kau menyesal?”tanya Muaz.

Adib mengangkat wajahnya. Matanya menerawang sesaat. Ragu.

” Entahlah. Kalau ya sekalipun…untuk apa lagi? Aku tidak mungkin akan
meninggalkannya. Semua orang akan mentertawakanku, menghinaku”, keluh Adib lagi. ” Aku…”

” Dia pilihan kau sendiri. Aku masih ingat lagi, kau cakap…kau terlanjur menaruh hati. Kamu berdua terlalu dekat. Sebab tu kau nak sangat berkahwin dengan dia. Malah kau berusaha sungguh-sungguh agar
dia akrab dengan akhawatakhawat yang sudah sekian lama berkecimpung dalam dakwah. Kau mengharap sangat dia menjadi seperti mereka, minimum mungkin, dan mula faham dunia itu. Kau juga menolak keras ketika aku dan juga sahabat-sahabat kita yang lain, bahkan ustaz sendiri, menawarkan pilihan lain”, Muaz seolah-olah mengingatkan kembali peristiwa itu.

” Ya, aku tidak lupa semua tu. Habis macam mana? Kami dah lama kenal, sama-sama menjadi ahli jawatankuasa belia kat kampung kami tu, dan terlanjur hubungan kami pula terlalu akrab. Malah aku terlanjur
bertanya tentang kesudiannya menjadi pendampingku. Dia pula tidak
menolak. Keluarganya pula sudah tahu kalau aku ni berniat untuk itu.
Mereka tidak lagi menganggap kami ini sekadar teman biasa, tapi lebih
dari itu. Habis…kalau aku berkahwin dengan orang lain macam mana
pula…”, Adib menisir rambutnya lagi.

Muaz semakin kasihan. Ah, satu pelajaran paling berharga untuknya yang masih belum menggenapkan dien. Jangan sebarangan melakukan hubungan dengan perempuan, lebih-lebih lagi memberikan harapan. Yang jelas jangan sebarang memilih pasangan.

Adib sudah mendirikan rumah tangga. Isterinya walaupun bertudung rapi, namun bukanlah seorang yang faham tentang dinamika dakwah dan pergerakannya. Dia tidak mampu memahami segala kesibukan suaminya yang kadang-kadang perlu pulang lewat malam malah kadang-kadang perlu menginap di tempat lain. Dia juga sukar diajak ke program-program dakwah yang digerakkan oleh bekas aktivis dakwah kampus. Malah dia tidak suka berbual soal fenomena dan keadaan dakwah apatah lagi tentang permasalahan umat. Itulah yang Adib keluhkan ketika ini. Dia berasa bosan dan penat untuk berhadapan dengan semua itu.

” Kau ni pelik”, rungut Muaz.

” Maksud kau”, kening tebal Adib bertemu seolah-olah pelik dengan
kata-kata Muaz.

” Sepatutnya bila kau dah tahu ini jadinya, kenapa pula kau nak
mengeluh sekarang? Tugas dan tanggungjawab kaulah nak memahamkan dia, nak fahamkan dunia dakwah kau tu”, tegas Muaz.

Adib menghela nafas panjang. Dia juga tahu semua itu. Tetapi sekarang tugas tersebut terasa begitu berat dan terlalu membebaninya. Wahida bukanlah isteri yang tidak cekap mengurus rumah tangga, juga bukan seorang yang suka membangkang. Cuma dia hanya berasa cukup dengan itu sahaja. Padahal Adib mahukan isterinya berubah. Dia mahukan isterinya seperti akhawatakhawat yang dia kenal, yang mempunyai visi tentang dakwah, aktif, dan sudah pasti mampu berkomunikasi dengannya tentang permasalahan dakwah.

” Kau tak kasihankan aku ke, Muaz? Ketika ikhwah-ikhwah lain sudah
bergerak ke sana ke mari, aku masih lagi perlu menjelaskan pada
Wahida, mengapa aku perlu begini. Ketika kamu semua sedang sibuk
membangunkan mimpi, aku masih lagi terkujat dengan partnerku yang juga kuajak membangun mimpi. Seandainya…”

” Seandainya kau berkahwin dengan akhawat yang memahami, yang se idea, jelas kau tidak perlu melakukan semua itu. Malah boleh jadi, isteri kau membuatkan kau semakin laju. Begitu?” Muaz terus menyambung kalimat Adib yang tergantung.

” Ya. Bukan fikiran yang salah, kan? Kesempatanku masih ada lagi tiga
kali”, kata Adib dengan nada putus asa.

Muaz menggeleng-gelengkan kepalanya.

” Ta’adud bukan pelarian. Dalam keadaan sebegini, aku sangsi kau tidak mampu berlaku adil. Lupakan semua itu dulu”, tegur Muaz.

Sekumpulan akhawat melintas di hadapan mereka. Kata-kata ustaz ketika dia mengkhabarkan tentang perkahwinannya, seketika terngiang-ngiang di telinga Adib.

” Mengapa dia? Antum mahukan akhawat yang macam mana? Insya Allah ana akan carikan. Yang kaya? Yang cantik? Yang cerdas? Yang sudah bekerja?” tanya ustaz.

” Afwan, ustaz, Saya sudah ada pilihan”, tegas Adib.

” Akh Adib…akhawat kita yang sudah berumur dan sudah bersedia
berkahwin, ramai. Mereka menunggu kamu semua, para ikhwah. Antum tahu, secara kuantitinya, perkembangan kader ikhwah dan akhawat, selalunya lebih ramai di kalangan akhawat. Sebab itu…seharusnya setiap ikhwah bersedia untuk berkahwin dengan mereka”, jelas ustaz sabar.

” Wahida memang tidak seperti akhawatakhawat lain, tapi dia sangat
baik”, jelas Adib.

Ustaz tersenyum. Beginilah kalau terlalu mengikutkan hati.

” Ana tidak menolak itu semua. Tetapi sebuah rumah tangga dakwah
harakiyah, memerlukan lebih dari sekadar baik. Baik sahaja tidak
cukup. Isteri antum perlu orang yang faham konsep tersebut. Dia
sentiasa bersiap sedia bersama antum di dalam dakwah dan pergerakan. Malah dia bersedia menanggung beban dan pengorbanan. Ini bukan dalam tempoh masa setahun dua tahun, Akh. Proses membentuk karakter seperti ini juga memerlukan waktu yang panjang. Antum perlu menyediakan sesuatu input dan waktu khusus untuk membawa isteri antum ke sana. Entah berapa lama. Jadi…mengapa tidak menikahi sahaja yang sudah jelas kualitinya?” desak ustaz.

” Afwan ustaz. Sekali lagi, saya sudah menetapkan pilihan. Saya datang ke mari bukan untuk minta pertimbangan tetapi sekadar pemberitahuan”, tegas Adib.

Sekarang? Kata-kata ustaz terbukti sudah. Walaupun Adib yakin ustaz
tidak mengolok-olokkan dia, malah dia mahu membantu, tetapi Adib tidak ada keberanian untuk datang dan menceritakan masalahnya.
Rasanya…seperti tidak tahu mahu letak mukanya di mana. Sebab itu dia mencari Muaz.

” Kalau kau tak terlalu mengikut perasaan dan berfikir labih jauh,
juga mempunyai keberanian, kamu mampu sahaja mebatalkan pinangan tidak rasmi kamu tu dulu.kau bagitau sajalah kau dah ada kriteria tertentu tentang calon isteri, ya memang agak risiko. Tapi itu akan seiring berjalannya waktu. Yang jelas kamu bukan seperti sekarang”, Muaz berandai-0andai.

” Muaz, itu cerita lama. Sekarang ni aku mahukan penyelesaian untuk
keadaan diriku sekarang!”, ujar Adib kecewa.

Muaz ketawa. Hati Adib benar-benar menjadi marah.

Deringan telefon berbunyi membuatkan Adib tersentak seketika. Wajahnya berubah tiba-tiba ketika menatap skrin telefonnya.

” Waalaikumusslam. Abang dengan Muaz ni. Kenapa? Ya, lepas abang
selesaikan urusan abang, abang kan balik. Walaikumusslam”, Adib
mengakhiri perbualannya.

” Siapa? Isteri kau ye?”tanya Muaz.

Adib mengangguk.

” Dia selalu saja mahu tahu ke mana aku pergi. Manja. Mahu aku ni
bersama dengan dia je”, keluh Adib.

” Kau ni mengeluh lagi. Bagaimana dengan cinta yang dulu yang kau
jadikan alasan? Kau masih mencintainya, kan? Begitu juga dia?” pancing Muaz.

Adib tersenyum samar. Cinta. Benarkah? Apakah dulu layak disebut
cinta? Jangan-jangan hanya sekadar suka. Yang ada waktunya itu hanya perasaan ingin menjadikan orang yang setiap ketika dia mendekati. Bisa ia dipandangi. Entah apa itu namanya.

” Jangan bicara soal cinta. Aku juga sedang mencarinya”, jelas Adib
pasrah.

Suara azan Asar mengejutkan kedua-duanya. Muaz menepuk bahu Adib, mengajaknya segera solat. Semoga selesai menghadapNya, mereka mampu melihat jalan keluar dan titik yang lebih terang dalam permasalahan ini. Ternyata selepas solat, Adib mengambil keputusan untuk pulang. Dia tidak mahu isterinya merajuk kerana terlalu lama menunggu. Dalam keadaan normal, Adib biasa pulang darin pejabatnya pukul satu, bertepatan dengan waktu makan. Muaz hanya mengangkat bahunya.

” Kalau kau masih mahu menceritakan masalah kau, aku bersedia untuk mendengarnya, Adib! “, Jerit Muaz ketika motorsikal Adib laju
meninggalkan halaman masjid. Adib hanya melambaikan tangan.

Malam berjalan menuju separuhnya. Suara cengkerik dan sesekali selaan bunyi burung hantu, menimbulkan suasana khas yang terkadang
menegangkan. Adib menyandar ke dinding, menatap sosok tubuh yang
sedang nyenyak tidur.

Wajah itu belum banyak berubah. Juga senyumannya. Sesuatu yang sempat menggetarkan perasaan Adib. Bahkan menimbulkan keinginannya untuk selalu menatap. Sekarang? Entahlah. Padahal, mereka baru sahaja berkahwin diua tahun.

Mungkinkah kerana Wahida tidak lagi berubah seperti yang diharapkan? Atau Adib mula penat dengan semua hal yang dia fikir mampu dimaklumkan? Atau….Adib mula putus harapan? Bukankah dia sering iri hati ketika melihat pasangan ikhwah dan akhawat yang bersemangat datang ke program-program meraka. Juga ketika melihat ummahat yang aktif menguruskan yayasan, lembaga, atau sarana dakwah lainnya. Oh, bahkan dia sempat bergetar perasaannya ketika bekerja sama dengan akhawat yang masih bujang, ketika sama-sama menguruskan beberapa kerja dalam program dakwah. Kadang-kadang dia rasa macam mahu menutup telingannya ketika teman-teman sepengajiannya bercerita tentang dinamika rumah tangga mereka yang tidak pernah terlepas dari dakwah dan ibadah. Adib mengeleng-geleng.Resah.

Ditatapnya wajah Wahida kembali. Wajah yang sering mengundang rasa sayang. Perasaan yang tidak pernah tega. Bukan seperti wajah para akhawat yang dia kenal. Wajah mereka tegas dan penuh kepercayan pada diri. Hanya kadang-kadang saja dia mampu menikmati kelembutan atau kemanjaan yang seolah-olah sengaja disembunyikan.

Astaghfirullah…Adib mengusap wajahnya. Mengapa aku tidak mampu
bersyukur? Mengapa aku menumpahkan semua penyebab kerisauan hati kepada Wahida? Benarkah dia tidak bersalah sama sekali? Tidak. Jangan–jangan , sikap Wahida yang begitu lambat berubah, kerana sikap Adib sendiri. Boleh jadi Adiblah yang terkesan memaksakan
kehendaknya.Mengajaknya menembusi dunia yang jauh berbeza, tanpa ada tahapan. Benar kata ustaz, Adib perlu menyediakan input terbaik dan waktu yang lebih, jika benar-benar mahu Wahida seperti yang dia
kehendaki. Dan, kesabaran adalah kunci utama dalam proses panjang itu. Sebagaimana Adib sendiri mengalaminya sejak sekolah menengah dulu.

Jelas, Adib mengenal Islam lebih mendalam sejak di tingkatan enam
rendah di sekolah menengah, kemudian mula aktif di kampus sehinggalah sekarang , dalam dunia pekerjaan. Proses itu terus berjalan. Berapa tahun? Tujuh tahun! Bagaimana mungkin dia mahuklan Wahida sepertinya dalam hitungan satu dua tahu ini? Secerdas dan seaktif apapun Wahida, dia tetap tidak akan mampu dipenuhi.Kata-kata Ustaz benar. Kenapa kita perlu memilih akhawat yang sudah menjadi? Yang sudah sama siap berlari? Ini untuk matlamat dakwah yang panjang…

Tiba-tiba…

Satu tepukan lembut memutuskan perenungan Adib. Wahida menatapnya penuh tanda tanya. Adib tersenyum tipis.

” Abang tak dapat tidur, Penat sangat rasanya.Tadi tengah
bersih-bersihkan komputer”, jelas Adib sebelum Wahida sempat membuka mulut.

” Abang nak Wahida picit? Atau abang nak minum?” tawar Wahida dan siap sedia bangun.

” Tak payahlah. Abang…nak solat. Insya Allah lepas ni lebih
bersemangat”. Adib menepuk bahu isterinya dan bergegas ke bilik mandi.

” Wahida nak ikut”, Wahida menyusul. ” Wahida nak solat sama-sama
dengan abang. Mudah-mudahan kita cepat dikurniakan anak”, ujar Wahida
manja.

Adib tersenyum lalu mengangguk.

Wahida berdoa agar mereka dikurniakan zuriat penyambung generasi
rabbani. Adib berdoa agar diberikan kesabaran dan kekuatan dalam usaha membimbing keluarganya. Lebih-lebih lagi apabila nanti mereka
benar-benar mendapatkan amanah. Dia sudah tahu, tidak ada lagi jalan mundur. Dia harus maju. Dan sebagai seorang qowwam, dia tidak mungkin maju sendiri-sendiri. Itulah bentuk tanggungjawabnya.

Malam semakin pekat dan dingin. Bunyi cengkerik berirama layaknya
seperti okestra. Adib merasakan dadanya lebih lapang dan tenang.

*cerpen nukilan Amar-Setapak Indah-24 Mei 2006

-Abu Thana’,Irbid-

One Comment leave one →
  1. August 15, 2008 8:18 am

    wah sungguh menarik cerita mu ini.
    hahahaha…

    banyak kisah suami isteri ajer nie?
    anyway semoga berjaya.
    insyAllah kejayaan buat mereka yang mahu berusaha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: