Skip to content

Bila kita diberi peluang melakukan kebaikan..

September 16, 2008

Sudah lebih separuh ramadhan berlalu. Hari ini 16 September 2008, bersamaan dengan 16 Ramadhan 1429H. Begitu cepat masa berlalu. Baru terasa Ramadhan ini bermula, dan sekarang sudah hampir ke hujungnya. Ramadhan adalah satu hadiah istimewa Allah kepada kita. Hadiah daripada Raja Yang Agung. Raja kepada seluruh Raja. Yang Paling Berkuasa. Istimewanya manusia2 pilihan ini bila Allah berikan hadiah yang tidak terkira ini. Namun apa yang akan berlaku sekiranya kita melalaikan apa yang Allah berikan?..Kita ambil ringan. Jangan nanti kecewa dikemudian hari. Menyesal kerana tidak mengambil peluang. Muhasabah diri agar lebihan hari yang ada ini biarpun tidak sampai separuh digunakan dengan sebaik-baiknya.

Peluang yang Allah berikan untuk melakukan kebaikan adalah berterusan. Tidak terhenti setakat dibulan ramadhan sahaja. Sampai kehujung nyawa kita didunia ini. Peluang hidup didunia tidak datang dua kali. Mati dihidupkan semula hanya ada dua pilihan, Syurga atau Neraka. Belum tentu kita akan ditemukan dengan Ramadhan yang akan datang. Sekali terjatuh bukan bermakna selama-lamanya akan terus jatuh dan jatuh. Sabar dan taqwa adalah kuncinya. Ujian Allah yang datang dalam bermacam-macam bentuk bila ingin melakukan kebaikan adalah satu bentuk tarbiyyah dari Allah. Allah mahu supaya kita terus mengadu dan dekat denganNya. Kerana Allah sayang. Moga diri tidak putus asa untuk terus melakukan kebaikan dalam diri dan kepada semua.

Tausiyah dari ‘status YM’ seorang ukhti yang disegani–>Krisis kita dengan orang lain adalah kerana adanya krisis dengan Allah. Cukup memberi kesan pada diri. Hubungan sesama manusia adalah cerminan hubungan diri dengan Allah. Bila ada cacat-celanya, maka hubungan dengan Allah juga sudah pasti ada cacat-celanya. Manusia mana yang tidak melakukan kesalahan sesama manusia. Makanya kesalahan kepada Allah juga pasti. Yang membezakan adalah sejauh mana besarnya kesalahan itu.

Moga hati dapat terus kuat dan bersabar~

Doa pengikut Nabi Musa a.s apabila disiksa Firaun yang zalim,

“Ya Tuhan kami, limpahkan kesabaran kepada kami dan matikanlah kami dalam keadaan muslim(berserah diri)”[Al-Araf:126]

Wallahualam

-Ummu Thana-

Mangalore,India

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: