Skip to content

Aku cemburu..

September 27, 2008

Ramadhan semakin akan melabuhkan tirainya. Cepat sungguh masa berlalu. Lebaran pula akan muncul tiba. Sedih menghantui diri. Tak tahu kenapa. Macam-macam fikir dalam kepala. Kata-kata bermakna dari seorang sahabat yg tak pernah mengecewakan setiap kali saya mengadu padanya. Katanya, Syawal ni, Allah nak kita bergembira. Sebab tu juga Allah haramkan berpuasa pada 1 syawal. Allah dah bagi hadiah, takkan nak sedih pulak. Kita patut bersyukur. Tunjukkan kesyukuran dengan sebaiknya. Dari kejauhan saya berterima kasih padanya. Biarpun kami tidak dapat bertemu muka, namun jauh dimata tidak menjauhkan kami di hati. Alhamdulillah Allah kurniakan diri ini sahabat sebaikmu..

Cemburu?..subjektif sungguh..Salah ke nak cemburu?..cemburu pada apa?..pada siapa?..Ada saatnya cemburu itu membuak-buak dalam hati. Ada ketikanya sesuatu yang patut kita cemburui, boleh pulak tak rasa apa-apa..Maha Kuasa Allah mencipta perasaan manusia itu. Dia jugalah yang meniupkan semua perasaan yang kita rasa. Setiap apa yang berlaku pasti ada hikmahnya. Yang pasti Allah takkan mengecewakan hamba-hamba yang berusaha untuk mendekatkan diri padaNya.

Kelmarin masa kelas praktikal, cikgu bertanya pada seorang rakan sekelas. Dia adalah pelajar top kelas kami. Selalu dapat markah paling tinggi. Secara terbukanya cikgu itu bertanya dalam subjek apa yang dia dapat paling tinggi untuk peperiksaan akhir tahun kedua pengajian (kami sekarang di tahun-3). Dia pun jawablah. Tiba-tiba rasa cemburu. Mantapnya dia ni belajar. Aku yang berhempas pulas belajar macam apa ni pun, tak mampu nak dapat paling tinggi. Mungkin belum cukup usaha kut. Makanya tak patut pun cemburu.

Semalam bila dah penat menelaah pelajaran, bila mata hampir layu, merayau-rayau di blog orang. Baca tulisan-tulisan yang mantap. Cemburu datang lagi. Mantapnya tulisan-tulisan mereka. Siap boleh buat cerpen lagi. Aku baca pun menusuk hati. Tapi Allah bagi keistimewaan pada setiap manusia berbeza-beza. Ada orang kelebihannya pada penulisan. Sebab tu penulisan juga boleh jadi salah satu medan dakwah. Makanya tak patut lagi cemburu.

Kadang-kadang bila letih menghantui diri, cemburu datang bila mengenangkan akhawat ditempat lain. Ramainya mereka dapat mendidik mad’u. Ramainya produk2 dakwah dapat dihasilkan. Aku? diri sendiri pun kadang-kadang goyah dipukul badai lautan manusia yang pelbagai ragam. Tapi diingatkan oleh naqibah, kisah Nabi Nuh as.[QS-71] Berapa tahun baginda berdakwah. Berapa ramai yang ikut dakwah baginda. Keluarga sendiri pun menolak dakwahnya. Perit lagi apa yang dilalui Nabi Nuh as kalau nak dibandingkan dengan kesusahan dakwah kita sekarang. Makanya tak patut cemburu. Allah uji ikut tahap kemampuan diri bukan?.

Kesimpulannya, perasaan cemburu itu ada baik dan buruknya. Baik bila cemburu itu kita ambil sebagai sesuatu yang positif. Cemburu menjadikan kita semakin berusaha, semakin ingin memperbaiki diri, semakin rasa banyak yang perlu dipelajari, semakin menghargai apa yang kita ada, ingin mencontohi apa yang baik. Buruk bila kita berlebih-lebihan dalam soal cemburu sampai rasa nak buat jahat pula pada orang. Sampai rasa busuk dalam hati, sampai boleh gaduh-gaduh, dll. Mohon Allah lindungi dari perasaan sebegitu.

Minggu lepas dalam pengisian dengan adik-adik, seorang adik ini semangat untuk mencari sepotong ayat Allah bila aku berbincang soal seimbang dunia dan akhirat. Aku sendiri tak ingat ayat itu surah apa walaupun isinya biasa didengar. Cari punya cari, akhirnya dia jumpa. Terima kasih juga pada adik syg..

“Dan carilah (pahala) negeri akhirat dengan apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu,tapi janganlah kamu lupakan bagianmu di dunia dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu,dan janganlah kamu berbuat kerusakan di bumi. Sungguh, Allah tidak menyukai orang yang berbuat kerusakan.”[Al-Qasas:77]

Cemburu, perlu ada hala tujunya. Supaya apa yang kita lakukan, tidak menjadikan kita rugi didunia dan rugi juga diakhirat. Allah dah bagi guideline cantik dalam ayat diatas.InsyaAllah sama-sama kita berusaha menghargai guideline Allah itu.

Wallahualam

-Ummu Thana’-Mangalore,India

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: