Skip to content

Bersama generasi اوائل…

October 25, 2008

Syukur ke hadrat Allah kerana masih memberi aku peluang untuk terus berada di atas jalan ini. Meskipun kadang-kadang terasa ragu-ragu akan penat lelah yang dicurahkan untuk jalan ini, namun Allah masih sayangkan aku. Cepat-cepat dihilangkan rasa ragu-ragu tersebut, dan datanglah keyakinan. Sesekali keyakinan itu datang dalam bentuk bahan bacaan yang dibaca, dan juga boleh jadi ada peristiwa yang berlaku. Kali ini keyakinan itu datang setelah bertemu jasad-jasad yang zahirnya kelihatan sudah tidak secergas biasa, namun roh dan semangat ibarat seorang pemuda yang masih bertenaga. Ucapan dan tawjihat mereka biarpun diselang-seli dengan batuk dan perubahan posisi lantaran cepat kebas, namun kalimah-kalimah yang disusun,ilmu serta tajribah mereka sangat menusuk apabila mendengarnya. Mereka telah mewaqafkan diri mereka semenjak sekian lama untuk terus berada di atas jalan ini, dan masih hingga kini tetap tsabat terhadap perjuangan ini. Merekalah generasi اوائل, generasi yang terdahulu, generasi pemula dakwah di rantau yang dahulunya gersang dan kini mula subur.

Biarpun tidak berkesempatan untuk lebih lama bersama mereka, detik yang seketika itu sudah cukup untuk menyedarkan diri ini bahawa dakwah itu perlu hati-hati yang ikhlas untuk mempertahankannya. Bilamana dakwah itu digerakkan oleh roh-roh yang ikhlas, nescaya ia akan terus berkembang subur. Dan mereka yang akan bertahan di dalam dakwah meskipun usia menjadi halangan adalah mereka yang hatinya suci dari habuan dunia dan tiada yang lain bagi mereka melainkan redha Allah Ta’ala.

Hati yang ikhlas tidak boleh dibuat-buat atau ditiru-tiru. Ia hanya akan datang pada mereka yang dekat dengan Allah di dalam setiap pergerakkannya. Dari mula bangun hinggalah tidur semula. Kerja mereka, masa mereka, tenaga mereka, harta mereka, semuanya adalah untuk Allah Ta’ala. Tidur mereka sentiasa didahului dengan qiyam beberapa rakaat. Minggu-minggu mereka terisi dengan puasa sunat isnin -khamis. Hari-hari mereka tidak terlepas dari menyentuh dan membaca Al-Quran. Lalu terpancarlah di wajah mereka kejernihan lantaran Iman yang mendalam. Inilah anugerah dari Allah Ta’ala. Dan Allah tidak memberikannya melainkan pada hamba-hambaNya yang terpilih sahaja.

يؤتي الحكمة من يشاء ومن يؤت الحكمة فقد أوتي خيرا كثيرا

” Dia memberikan Hikmah kepada siapa yang dikehendaki. Barang siapa yang diberi Hikmah, sesungguhnya dia telah diberikan kebaikan yang banyak..” (2:269)

Pertemuan sebentar itu juga menjadi penguat keyakinan bahawa Islam akan menang suatu hari nanti. Biarpun kemenangan itu bukan di zaman kita, tapi sekurang-kurangnya kita ada saham dalam masa ummat meniti kemenangan tersebut. Dengan syarat kita tidak memisahkan diri kita dari amal dakwi ini. Andai kita suatu masa nanti lelah di pertengahan jalan, dan mula berfikir-fikir untuk mula berehat dari terus berjalan dan beramal, dakwah dan kemenangan ketika itu akan tetap terus bergerak meskipun tanpa kita. Akan ada kelompok lain yang akan mendukungnya. Tapi kita akan jadi orang yang paling rugi, kerana terlepas dari bersama-sama untuk hidup mulia di dunia yang sementara ini. Semoga Islam akan terus berkembang subur hasil tangan-tangan para du’at yang ikhlas…

~ Abu Thana’, Irbid ~

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: