Skip to content

Harga Sebuah Pengorbanan..

December 8, 2008

10 ZulHijjah 1429H..

Hampir 23 tahun Allah beri peluang untuk bernafas lagi dimuka bumiNya ini. Satu nikmat yang tiada tandingannya. Pagi tadi, usai solat raya di rumah senior, sampai rumah, suasana tiada bezanya. Balik kena hadap buku sebab esok ada exam. Tak ada hidangan raya, jauh dari saudara mara, apatah lagi kampung halaman. Dan paling menghibakan, jauh dari suami tersayang..Moga abang reda kita terpaksa berjauhan raya kali ini juga..

Signifikannya Hari Raya Qurban yang disambut setiap 10 Zulhijjah adalah rentetan dari kisah pengorbanan Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail[As-Saffat 37:102-111].  Bagaimana redanya Nabi Ibrahim menurut perintah Allah, dan bagaimana redanya Nabi Ismail menerima dan taat.  Korban, redha dan sabar. Jalan selari dan seiring. Namun tiga perkara ini tidak semudah seperti mudahnya kita menyebut untuk berkorban, sabar dan redha. Disebalik kisah pengorbanan Nabi Ismail dan Nabi Ibrahim, terselit banyak pengajaran yang bermakna bagi kita manusia dimuka bumi ini. Bukan terhenti setakat untuk menjalankan ibadah kurban itu sendiri sebagai simbolik kepada Iman dan Taqwa seseorang, tapi meliputi kepada cara Allah mentarbiyyah hamba-hambaNya.

Bayangkan kalau anak yang setelah sekian lama didamba, dimohon menjadi pendamping dalam urusan dakwah[37:100], tiba-tiba terpaksa dikorbankan tanpa sebab, tidak semua orang mampu melakukannya. Hanya mereka yang benar-benar lurus aqidahnya seperti Nabi Ibrahim yang sanggup dan mampu menyerahkan diri secara total kepada Allah swt. Kerana baginda yakin dengan balasan yang Allah akan berikan dan baginda yakin dengan hikmah yang tersembunyi disebalik perintah Allah swt itu. Tapi manusia sekarang? Raya haji,ibadah qurban, umpama satu perayaan yang tidak lebih penghayatannya setakat melepaskan batu ditangga, atau sekadar ‘cukup2  makan’. Pergi solat raya, dengar khutbah sama setiap tahun pasal kisah Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail, balik makan, pergi qurban,lapah daging,bahagi-bahagi, balik masak sup tulang, makan lagi sampailah 13 Zulhijjah.Tipikal sambutan masyarakat melayu.

Dahulu masa kecil-kecil, disebabkan sekularismanya pendidikan di negara sendiri, raya haji tidak pernah lebih meriah dari raya aidilfitri. Balik kampung seronok sebab dapat jumpa saudara mara dan makan banyak yang sedap-sedap. Tapi nilai disebalik perayaan itu disambut, tak terkesan di hati. Makin besar dan bila makin mengenal Allah, setiap kali satu pengorbanan besar terpaksa dilakukan, teringat balik kisah Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail.

Seeloknya saat-saat seperti ini kita muhasabah diri kembali sejauh mana  pengorbanan, sabar dan reda kita dengan Allah swt dalam setiap takbir,tasbih dan tahmid yang dilafazkan. Adakah setanding dengan pengorbanan, sabar dan reda Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail? Mungkin boleh jadi subjektif bagi isu pengorbanan, sabar dan redha. Fitrah manusia, mudah ingat Allah bila susah, bila senang pula, mudah lupakan Allah. Naudzubillah. Moga kita semua tergolong dalam golongan yang setiap masa mengingati Allah swt.Ada orang faham konteks berkorban dalam aspek berbeza, dan ada yang faham dalam konteks yang lain pula. Ada orang terima sabar dan redha bila ditimpa musibah, tapi terlupa bahawa kita juga perlu sabar dan redha dengan nikmat yang Allah kurniakan, atau erti kata lainnya, bersyukur dengan apa yang ada.

Kenang kembali setiap pengorbanan yang orang lain lakukan pada kita supaya kita menjadi hamba Allah yang semakin bersyukur dengan nikmat dan digolongkan dalam golongan mereka-mereka yang berIman. Dan paling penting, setiap apa yang kita lalui, Allah Maha Tahu itu yang terbaik. Jangan mudah melatah hanya kerana orang lain lebih dan kita kurang, jangan mudah bangga hanya kerana kita lebih dan orang lain kurang. Setiap manusia ada rezeki masing-masing. Perancangan Allah yang terbaik. Yakin dengan itu.

Moga Allah kurniakan kesabaran,redha dan semangat korban kepada  kita dan saudara-saudara seIslam kita di Palestin dan seluruh dunia, yang mungkin tidak dapat berhari raya dengan aman sepertimana kita dapat merayakannya.

Kerana setiap pengorbanan, kesabaran dan redha yang kita persembahkan kepada Allah ada ganjarannya disisi Allah swt..

‘Dan dijadikan terasa indah dalam pandangan manusia cinta terhadap apa yang diinginkan, berupa perempuan-perempuan, anak-anak, harta benda yang banyak dalam betuk emas dan perak, kuda pilihan, haiwan ternak, dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup didunia dan disisi Allah-lah tempat kembali yang baik. Katakanlah, “Mahukah aku kabarkan kepadamu apa yang lebih baik dari yang demikian itu?” Bagi orang-orang yang bertaqwa (tersedia) disisi Tuhan mereka syurga-syurga yang mengalir dibawahnya sungai-sungai, mereka kekal didalamnya, dan pasangan-pasangan yang suci, serta redha Allah. Dan Allah Maha Melihat hamba-hambaNya. [3: 14-15]’

Wallahualam.

-Ummu Thana’-Mangalore, India

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: