Skip to content

Wanita dan Emosi

November 24, 2011

Bismillahirrahmanirrahim.

Semalam saya mendapat mesej dari seorg ukhti yg sgt2 saya rindui kehadirannya dari kejauhan.Beliau memohon agar saya menasihatinya untuk terus kekal ‘kuat’ diatas Jalan Dakwah ini.Dah wajib ni hukumnya memberi nasihat yang terbaik padanya kerana dia sahabat saya dunia dan akhirat insyaAllah.Seiring dengan itu juga,mungkin boleh dikongsikan dgn pembaca sekalian,memandangkan saya sendiri sudah lama tidak mencoret sesuatu di blog ini.

Wanita yang dimuliakan

Alangkah bertuahnya kita menjadi seorang wanita.Allah swt telah mengangkat darjat wanita ke tahap yang mulia dizaman kegelapan jahiliyah mekah setelah datangnya sinar cahaya Islam.Kemuliaan ini Allah buktikan dengan manusia pertama yang dipilihNya untuk syahid atas nama Islam dalam sejarah adalah dari kalangan wanita,iaitu Sumayyah binti Khayyat. Beliau juga wanita pertama yang dimuliakan kematiannya dan diangkat pula kedudukannya di akhirat kelak bersama penghuni2 syurga.

Andai diteliti kisah Sumayyah ini,betapa cantiknya Allah telah menyusun sirah itu sendiri kerana Allah Maha Tahu hambanya yang bernama wanita ini seringkali lemah dan tumpas dengan cabaran-cabaran dunia.Maka Allah berikan contoh yang baik untuk dijadikan teladan.

Sebelum Sumayyah telah ada wanita-wanita hebat yang juga Allah angkat kedudukan mereka jika tidak dalam Al-quran,dalam hadis Baginda saw termasuklah Siti Hawa,Isteri Nabi2 dan Rasul2,Asiah,Maryam,Ratu Balqis dan ramai lagi. Wanita-wanita hebat ini menjadi contoh bahawa Allah memandang tinggi kedudukan seorang wanita di mataNya dan juga di mata masyarakat.Kesemua mereka dtg dengan sejarah keteguhan Iman,keyakinan yang mantap,ketabahan yang tidak berbelah bagi serta kesabaran yang bukan sedikit.Mereka juga seperti kita,manusia biasa yang tiada bezanya dari segi penciptaan samada fizikal ataupun emosi.

Bagaimana pula Allah menguatkan Saidatina Aishah r.a saat beliau difitnah sehingga suami sendiri,Baginda saw bersedih akan fitnah tersebut?Apa lagi kalau bukan Iman yang tebal dan keyakinan akan janji-janji Allah swt yang mmg akn melindungi dan menunjukkan jalan keluar kepada hamba-hambaNya yang benar.Akhirnya Allah muliakan kedudukan Saidatina Aishah r.a dengan ayat Al-quran yang meleraikan kekusutan yang melanda.

Perasaan wanita yang halus

Seiring dengan wanita dimuliakan dari segi kedudukan,wanita juga dimuliakan dengan perasaan-perasaan yang halus.Perasaan wanita yang halus inilah yang melayakkan mereka dipilih sebagai ibu yang mengandungkan dan melahirkan.Perasaan yang halus inilah yang mampu menjadikan wanita tulang belakang kepada suami,mengambil tugas mengurus rumah tangga dan anak-anak.Namun perasaan halus ini jugalah yang menghalang wanita menjadi khalifah atau pemerintah sesebuah organisasi hatta organisasi kecil seperti keluarga.

Emosi wanita mudah terganggu,mudah juga untuk dileraikan.Semua kerana hormon wanita yang unik.Wanita mudah bercakap dan bertindak dengan gaya emosi berbanding rasional.Namun ia bukanlah semata kelemahan kerana hati-hati manusia juga dididik dengan emosi yang benar.

Emosi dan perasaan bukanlah sesuatu yang datang tanpa dipaksa.Tapi ianya adalah dibentuk dan dididik. Boleh dikawal dan dicambahkan. Hanya memerlukan langkah terbaik untuk mengawal dan mencambahkannya. Allah dah beri cara dan mendatangkan contoh,hanya terserah pada kita untuk mengikut atau menafikan.

Bagaimana mahu mengawal emosi untuk tsabat di Jalan Dakwah

Perkongsian saya mungkin bukanlah suatu yang asing bagi para pembaca sekalian. Kerana sumber kita semua adalah sama. Al-quran dan sunnah selain contoh teladan sirah yang terbukti berkesan.

1. Sentiasalah mengingati Allah swt dalam susah dan senang. Keyakinan kita dengan ayat Allah yang akhirnya akan melahirkan perasaan tenang itu sendiri untuk mengawal emosi.Dzikir dan membaca Al-quran.

2. Ibadah sunat dijaga apatah lagi ibadah wajib yang sepatutnya tidak diabaikan langsung.Jaga diri dari dosa-dosa kecil dan perkara-perkara yang melalaikan.

3. Melatih diri membaca kisah-kisah sahabiah dan kisah -kisah teladan yang mampu menguatkan jiwa.

4. Menyedari akan hakikat jalan dakwah memang begitu.Meletihkan,panjang,penuh onak duri.Jalan dakwah tidak memerlukan kita untuk dilalui,tapi sebenarnya kitalah yang memerlukan jalan dakwah ini untuk merealisasikan ayat Allah yang mahukan kita menjadi khalifah diatas muka bumi ini.Maka usahalah kekalkan diri di atas Jalan Dakwah dan terus berada dalam sistem tarbiyyah.Tarbiyyah yang akan membantu mendidik hati-hati kita.

5. Banyakkan berdoa moga Allah terus memelihara hati-hati kita agar terus kekal tsabat.Jangan lokek untuk berdoa kepadaNya kerana Allah swt tidak pernah bosan untuk mendengar segala rintihan kita.Merintih dan mengadulah sepuas-puasnya kepadaNya.

6. Sibukkan diri dengan urusan2 Allah swt.Manusia ini,jika tidak disibukkan dengan perkara2 yang haq,akan disibukkan dengan perkara2 yang batil.Tiada pertengahan.Perkara2 batil yang akan byk menganggu emosi kita untuk tsabat.

Semoga apa yang dikongsikan kali ini mampu menjadi penguat kepada daiyyah-daiyyah diluar sana.Jika tidak banyak,sedikit pun jadilah.

p/s: Untuk akhawwat2 yang hebat dimana sahaja anda berada,anda tahu siapa anda, saya mendoakan agar kita terus mampu mengawal emosi dengan sebaiknya dan meletakkan sepenuh pergantungan dan harapan hanya pada Allah..moga terus kekal tsabat dijalan dakwah. Jangan rendahkan kembali kedudukan yang Allah dah muliakan kita sebagai wanita terutamanya dengan tewas pada emosi yang menghimpit ke arah nafsu jahat. Selamat beramal akhawati!..=)

Wallahu’alam.

-Ummu Thana’-mangalore,india.

Da’ie & Demokrasi

June 29, 2011

Dunia Islam setakat hari ini mempamerkan petanda yang menjadi tanda tanya terhadap aras demokrasi yang tulen serta sejauh mana demokrasi memberi imbuhan buat gerakan-gerakan Islam khasnya dan umat Islam umumnya. Demokrasi yang dilaung-laungkan dengan nuansa yang menggiurkan setiap pemainnya, rupa-rupanya memakan diri sendiri apabila tidak lagi selari dengan kehendak pencatur utamanya.

Islam punyai jalurnya yang tersendiri dalam memberi bimbingan terhadap tata-urus yang baik, menegakkan prinsip-prinsip keadilan sejagat yang bukan sekadar memenuhi tuntutan hak asasi manusiawi, dan juga pengelolaan sebuah kerajaan rakyat. Semua itu telah pun dilakarkan dalam rentetan sejarah perjuangan dan kenegaraan umat Islam itu sendiri.

Adapun begitu, dengan hentaman yang begitu hebat terhadap umat Islam di akhir usia Khilafah Uthmaniyyah, kita telah pun terpecah-pecah oleh sekat-sekat geografi dan politik tanahair masing-masing. Lalu, penjajah telah memandulkan potensi kita untuk bangkit dengan sistem yang pernah kita miliki sebelumnya. Yang ditinggalkan buat kita hanya sebuah ‘permainan’ yang kita gelar pada hari ini sebagai sebuah demokrasi.

Walaubagaimanapun, kita masih memandang demokrasi sebagai satu-satunya ‘alat’ yang akan menyampaikan kita kepada cita-cita kenegaraan kita, dek kerana proses ‘pemandulan’ yang begitu hebat di sepanjang sejarah umat Islam. Imam Asy-Syahid Hassan Al-Banna sendiri mengungkapkan bahawa proses demokrasi ini adalah proses yang paling hampir dengan sistem Islam dalam dunia moden hari ini

“Wahai Ikhwan, bagi orang yang mengkaji perkara ini, prinsip pemerintahan berperlembagaan yang mengandungi prinsip-prinsip memelihara segala bentuk kebebasan individu, prinsip syura dan kuasa rakyat iaitu prinsip pemerintah bertanggungjawab kepada rakyat dan rakyat boleh mengadili setiap tindakan mereka, menggariskan kuasa setiap pemerintah, kesemua prinsip ini bagi sesiapa sahaja yang mengkaji jelas menunjukkan ia bertepatan dengan ajaran serta sistem dan dasar Islam dalam aspek pemerintahan.

Dengan ini Ikhwan Muslimin meyakini sistem pemerintahan berperlembagaan adalah suatu sistem pemerintahan sedia ada yang paling hampir dengan Islam. Oleh itu Ikhwan tidak akan mengubah sistem ini kepada sistem yang lain.”                                    

                                                                                                          Ucapan Dasar Muktamar Ke-5

Akan tetapi demokrasi yang begitu terbuka ini tidak datang dengan angan-angan yang indah belaka, bahkan ia juga datang dengan ‘mimpi ngeri’ kerana tabiatnya yang terbuka itu. Tiada apa yang dapat memandu demokrasi ke arah penghayatan syariat melainkan kehendak rakyat itu sendiri, kerana ia berasal dari rakyat dan untuk rakyat. Perkara ini akhirnya menjadi basis congakan oleh gerakan-gerakan Islam dalam mencatur strategi mereka, dan memposisikan diri mereka apabila berhadapan dengan arus yang tidak diduga. Apatah lagi jika gerakan Islam berada pada situasi yang tidak dominan dalam menghadapi arus dan tentangan tersebut.

Justeru itu, gerakan-gerakan Islam perlu melihat semula proses demokrasi ini dari sisi ‘grand design’nya yang telah pun dibuktikan oleh silih-ganti kerajaan-kerajaan dunia Islam. Jika tidak ada dukungan yang kuat dari rakyat dalam aspek penghayatan syariat tesebut, kemenangan dalam pilihanraya hanya menjadi mandat yang akhirnya akan menjadi pukulan maut buat gerakan Islam itu sendiri. Tekanan dari hegemoni Barat yang sudah pasti akan diterima, dan juga tekanan internal dari rakyat itu sendiri yang enggan menghayati ‘pemaksaan’ syariat itu menerusi gubalan undang-undang. Akhirnya, hanya gerakan Islam yang sedar sahaja akan berusaha sedaya-upaya menyediakan kehendak rakyat terlebih dahulu ke arah memahami syariat Islam, di samping mengintai-intai peluang ‘menegarakan’ dakwah itu sendiri. Dan perlu sentiasa diingat, bahawa peluang itu tidak datang melainkan dengan ancaman. Ini perlu bagi memastikan momentum yang telah diciptakan oleh gerakan Islam tidak dapat dihentikan oleh ancaman-ancaman tersebut.

Dari sudut yang lain, gerakan Islam yang giat memfokuskan jentera mereka pada dunia politik semata tetap berupaya untuk menang dalam apa pun pilihanraya yang mereka tandingi jika mereka bijak bermain isu, tetapi ini tidak dapat menafikan keperluan mereka membangun sebuah masyarakat pendokong terhadap cita-cita mereka. Membangun basis sosial ini memerlukan kader-kader penyegar jiwa umat, bukan sekadar barisan politikus tegar. Ini benar apabila kita lihat jahiliyyah itu sendiri mendapat tempat yang begitu strategik dalam sebuah proses demokrasi, sama seperti peluang dan ancaman yang kita hadapi. Gerakan Islam yang gagal memahami hakikat ini dikhuatiri akhirnya akan menjadi tunggangan buat jahiliyyah atas nama demokrasi.

Seterusnya, perkara ini perlu menjadi antara titik fokus gerakan Islam yang syumul, iaitu bergerak bersama saf murabbi dan tokoh-tokohnya  terus ke dalam jiwa umat yang sedang layu melalui lunas-lunas institusi kerana dalam ‘permainan’ demokrasi ini, kebenaran yang meskipun ia benar, ia tetap perlu diabsahkan oleh ‘rakyat’. Begitu juga dengan jahiliyyah yang meskipun ia batil, ia tetap benar jika telah diabsahkan oleh ‘rakyat’. Maka pertembungan kebenaran dan kebatilan inilah yang menjadi urgensi gerakan Islam untuk terus menginstitusikan dakwah mereka dalam apa jua wadah, dan seterusnya ‘menegarakan’ ia.

Akhirnya, kita memohon agar Allah s.w.t melorongkan kita bersama-sama perancangan-Nya dalam dunia demokrasi yang penuh kelicikan ini, dan semoga gerakan-gerakan Islam hari ini terus diberi petunjuk dan bimbingan oleh Allah s.w.t.

 

~Abu Thana’ – Goa, India~

 

 

 

Ikhtilat selepas BM vs Qudwah

June 3, 2011

Bismillahirrahmanirrahim

Moga tulisan kali ini sampai kepada hati-hati mereka yang sentiasa berusaha mendidik diri ke arah Muraqabah Allah swt.

Dan tulisan ini ditujukan kepada pasangan dakwah, atau bakal pasangan dakwah atau yang berkaitan dengannya atau mereka yang ingin mengambil manfaat dari artikel ini.

Beberapa bulan lepas, status seorang murabbiah yang sangat saya segani, lebih kurang berbunyi(cannot remember the exact words but i can still remember how it means)–>

Musim walimah tiba lagi. Mabruk untuk mereka yang bakal melangkah ke alam rumahtangga/BM. Jagalah peribadi akhlak anda terutama di FB. Berapa ramai yang mengeluh/berkecil hati kerana pasangan tidak mampu menjaga tulisan status/gambar di FB sedangkan kita sepatutnya adalah pasangan qudwah!

Dalam hati, saya rasa terharu kerana masih ada rupanya yang berfikiran seperti saya. Saya merasakan betapa benarnya teguran tersebut. Namun ketika itu saya masih mampu mendiamkan diri kerana merasakan bahawa itu hak peribadi dan risau dikatakan kolot. Tapi, setelah membaca artikel tulisan Ust Salam, saya sedar ia sudah melarat menjadi fenomena yang seolah-olah pasangan qudwah ini ingin ‘menunjuk-nunjuk’ sedangkan Islam penuh dengan warna-warni akhlah mulia yang sepatutnya dilampirkan dalam setiap tindak tanduk kita. Ingat, kita sentiasa akan diperhatikan. Salah sedikit boleh mengundang bahaya besar!

Dan tindakan kita ini bukan terhenti setakat di FB,Blog, Twitter malahan juga tindakan dihadapan sesama kita dan dihadapan mad’u!.Namun ulasan saya dibawah mungkin lebih kepada FB kerana disanalah manusia mampu bertindak tanpa sekatan.

Seharusnya medan FB bukan digunakan untuk kita pasangan dakwah meluahkan tentang apa yang berlaku pada diri kita. Fokus sepatutnya lebih kepada masyarakat sekeliling. Fokus kepada keperluan mad’u untuk menilai kita bagaimana kita melampirkan Islam dalam kehidupan seharian. Bukannya syok sendiri dengan menjadikan medan FB sebagai tempat untuk kita bercinta dengan pasangan, saling meluah rasa dan sebagainya berkaitan rumahtangga kita.

Kesalahan-kesalahan yang mungkin dilakukan

1. Sebelum berumahtangga. Status/gambar yang berbau peringatan dalam manja kepada tunang/bakal tunang yang diselitkan bersama link nasyid-nasyid cinta Islami . Anda tahu apa yang saya maksudkan. Saling berbalas komen di wall berjela antara kita dan pasangan walaupun diselitkan dengan sedikit tazkirah, namun di situ, adakah kita rasakan ianya dibenarkan oleh syarak? Saya masih rasakan tidak berakhlak dengan akhlak Islam jika itu yang berlaku dikalangan pasangan qudwah. Dimanakah matiinul khuluknya?

2.   Selepas berumatangga. Status/gambar/tindakan yang seolah-olah ingin satu dunia mengetahui akan apa yang berlaku dalam rumahtangga sendiri. Hubungan suami isteri bagi saya adalah sangat ekslusif. Jauh berbeza antara hubungan ibu dan anak, hubungan adik-beradik, atau hubungan sesama kawan. Lebih indah jika hanya kita dan pasangan sahaja yang tahu apa yang berlaku di dalam rumahtangga kita sendiri tanpa melibatkan orang luar. Status/tindakan yang manja dan mengada-ngada yang sepatutnya hanya menjadi rahsia suami/isteri diwar-warkan kepada mereka diluar sana. Maaf saya katakan disini, hatta luahan rasa ‘I love you’ atau ‘I miss you’ kita kepada pasangan pun saya rasakan tidak berpatutan untuk disebarkan kepada satu dunia. Cukuplah hanya kita dan pasangan mengetahui. Gambar/tindakan saling berpelukan di taman-taman bunga, makan share straw atau adegan suap-menyuap,menjeling manja dan sebagainya. Jika difikirkan, untuk apa diletakkan/dipamerkan dikhalayak ramai? Mengisi masa lapang? Adakah kita meletakkan malu pada kedudukannya dengan berkelakuan sebegitu?

3.  Selepas datangnya berita bakal menerima cahaya mata pertama/kedua/ketiga/tak kisah berapa ramai lalu diupdate di FB. Setiap apa yang berlaku sepanjang pregnancy period diterangkan secara details kepada orang ramai seolah-olah ingin membuat press conference. Gambar imbasan bayi juga disiarkan secara terang-terangan. Bagi saya, ini perkara paling patut dijaga kerana ianya melibatkan perkara imaginasi dalam selimut dan perlu lebih privacy. Saya rasa kita semua terpelajar dan tahu apakah maksud disebalik kenyataan saya ini. Cukuplah sekadar meminta orang mendoakan keselamatan kandungan tanpa perlu memberitahu secara detail lagi. Tutup segala pintu kejahatan yang mampu menganggu pemikiran orang yang membaca sekiraya anda rasakan anda ingin menjadi contoh kepada orang lain. Kalau tak teringin, abaikan. Sedih memikirkan bukan begini sepatutnya akhlak akhawat dikhalayak ramai. Dimana nilai malu sebgai wanita?

Andaian untuk memaksimakan medium yang ada

Tidak dinafikan, FB/blog menjadi salah satu medium yang ada untuk kita meluahkan segala apa yang terbuku di hati. Untuk kita berkongsi rasa, untuk kita berhubung dengan mereka disekeliling dan meng’update’ diri kita kepada orang lain. Malah lebih hebat lagi, FB/blog jugalah yang membantu medium dakwah kita agar dikenali ramai dan makin ramai mendapat manfaat darinya. Namun itu tidak bererti kita boleh sesuka hati mengikut perasaan melampirkan apa yang terlintas di hati sebagai ‘status’ tanpa berfikir beribu-ribu atau berjuta-juta kali akan buruk baiknya. Betapa banyak artikel yang ditulis oleh pendakwah-pendakwah kontemporari akan dosa pahala FB/blog. Saya ketika itu masih merasakan niat mampu mengubah segalanya. Pahala mungkin berubah dosa dan begitulah sebaliknya. Sedih bila melihat mereka yang hebat seolah-olah merendahkan diri dengan status/gambar yang tidak berpatutan lantaran terlampau mengikut hati dan perasaan tidak kiralah perasaan itu perasaan sedih, gembira, marah dan sebagainya. Berlebih-lebihan tetap mengundang bahaya kerana Islam mengajar kita bersederhana dalam segala perkara dan befikir sebelum bertindak.

Relevan disebalik semua ini

1. Agama mengajar kita mencegah sebelum terkena/terngadah. Ayat Allah yang selalu diqiaskan dengan keadaan ini adalah dari Surah Al-Isra’:32. Ibrah uslub berakhlak di sini adalah kita menjauhi segala bentuk ruang yang mampu membawa kita kepada keburukan dan bukan terhenti setakat tidak melakukan keburukan itu.

2.  Dunia ini penuh dengan berbagai ragam manusia, ada yang berIman ada yang tidak, ada yang dengki, ada yang sangat baik hati etc. Kita tidak mampu untuk mengawal semua itu dan tidak mampu untuk menutup mulut semua orang menabur fitnah kepada kita. Tapi apa yang kita mampu lakukan dan kawal adalah menjauhkan diri kita dari dijadikan bahan fitnah dengan menjaga setiap gerak geri kita. Jaga akhlak.

3.  Seorang dai’e yang berusaha untuk menyampaikan yang terbaik buat mad’unya perlu melampirkan keseriusan dalam berdakwah dengan menolak tepi segala unsur-unsur picisan ini, perasaan, hal dalaman dan terus kedepan jelas dalam penyampaiannya. Sangat nampak tidak serius dalam dakwah andaikata kita meletakkan soal hati dan perasaan ini dihadapan berbanding dari memikirkan masalah ummat!.

Segalanya Subjektif

Saya sedar, bila ditegur begini, jawapan standard yang akan diterima adalah perkara ini jawapannya tiada hitam putih, tiada yes or no, tiada dwipilihan tetapi jawapan berbentuk essay yang amat-amat subjektif. Namun pilihan masih ditangan anda. Semakin berfokus kita kepada sesuatu, semakin kita jauh dari perkara-perkara yang tidak relevan ini. Semakin kita jelas dengan tuntutan Dakwah dan Tarbiyyah, semakin tidak ada masa untuk membuang masa dengan perkara yang tidak sewajarnya semakin kita terasa ingin menjaga setiap langkah-langkah kita kerana kita tahu kita perlu menjadi contoh yang terbaik.

Untuk sesiapa yang terasa pedas dengan cili yang saya suakan kali ini, saya memohon kemaafan. Sesungguhnya yang baik itu dari Allah swt dan yang buruk itu datang dari kelemahan saya sendiri yang Allah benarkan berlaku untuk menunjukkan kita manusia tidak sama dengan Yang Maha Sempurna. Niat dihati hanya ingin supaya kita sama-sama membuka mata dan tidak memandang enteng perkara ini kerana kita mahu menjadi ‘Ummatan Wasoto’ sepertimana yang Allah sebutkan dalam surah Al-Baqarah ayat 143.

Untuk akhawat/isteri seorang pejuang, anda perlu lebih lagi menjaga setiap gerak langkah kerana kita patut lebih menghargai nilai malu dalam Islam itu. Untuk ikhwah/suami seorang pejuang, jagalah diri dan ahli keluarga dari menempah tiket ke neraka.

Wallahualam

-Ummu Thana’-Mangalore, India

Rindu itu adalah..

May 4, 2011

Bismillahirrahmanirrahim

Sesungguhnya saat artikel ini ditulis, saya sedang menanggung rindu yang amat pada semua akhawat Jordan yang jauh di mata, dekat di hati. Melihat gambar-gambar lama di dalam simpanan sambil mengimbau kenangan lama mampu membuat diri tersenyum, tergelak dan menangis sendiri. Berusaha mengawal hati bahawa setiap pertemuan itu akan ada perpisahannya. Mungkin kerana kami bersama untuk satu tempoh yang agak lama sebelum berpisah. Kasih sayang yang wujud tak mampu dinafikan lagi. Saya rindu segala2.

Rindu keletah mereka…

Rindu teguran mereka…

Rindu tidur bersama…

Rindu meluahkan perasaan bersama-sama…

Rindu untuk peluk-peluk…

Rindu untuk saling nasihat-menasihati…

Tarbiyyah mejana Ukhuwwah

Bukan sekadar untuk meluahkan perasaan, cuma ingin berkongsi apa yang sedang saya rasai. Saya mengharapkan inilah hasilnya bila kita berkasih-sayang kerana Allah swt. Rindu bila berjauhan. Hasil daripada tarbiyyah yang kita semua lalui. Hasil daripada hati-hati yang sama-sama berusaha untuk mengharapkan redha Allah. Hasil daripada diri yang tidak pernah jemu untuk berubah ke arah yang lebih baik. InsyaAllah

Benarlah sepertimana yang sahabat-sahabat Rasulullah saw tunjukkan, bila tegar melalui perjalanan tarbiyyah, ukhuwwah itu akan datang dengan sendirinya. Kemanisannya hanya dirasai bagi mereka yang benar-benar ikhlas di jalan dakwah dan tarbiyyah ini. Tiada rasa hasad, tiada rasa dengki, tiada rasa untuk mementingkan diri sendiri. Masing-masing berusaha mengajak kawan sekeliling untuk bersama-sama menjadi ahli syurga.

Sungguh, perasaan ini luar biasa. Indahnya tidak dapat digambarkan. Segarnya ibarat bunga yang sedang berkembang.

Tidak dinamakan Ukhuwwahfillah selagi tidak diuji

Ini juga realitinya bila kita berkasih sayang kerana Allah swt. Tidak sah jika tiada sedikit pun ujian yang melanda. Kita berusaha berlapang dada dengan kelemahan sahabat yang disayangi pada saya bukanlah perkara yang mudah. Hanya mereka yang mampu sahaja dapat melakukannya. Siapa mereka yang mampu? Mereka yang dalam hatinya meletakkan Allah dan Rasul ditangga teratas. Tidak perlu pergi jauh, lihat sahaja realiti yang ada di depan mata. Saya yakin semua orang pernah merasai pengalaman ditikam kawan sendiri, atau dicemuh tanpa sebab. Ini adalah hasil bila hati tidak fikirkan Allah swt. Syaitan mengambil tempat kosong itu, maka mudahlah untuk tersasar.

Manusia yang sentiasa bersedia untuk berlapang dada akan sentiasa hidup dalam ketenangan. Dia tahu dimana batasnya hubungan manusia sesama manusia. Dia tahu urusan siapa untuk menilai manusia. Dia tahu bakal mendatangkan dosa jika ada hasad dan dengki ini.

Ukhuwwah juga membantu dalam memandu kehidupan ini

 Ibarat seorang buta yang sentiasa memerlukan tongkatnya untuk bergerak. Begitu jugalah manusia yang tidak akan mampu hidup sendiri. Sahabat yang baik memandu ke arah kebaikan, sedangkan sahabat yang jahat membawa ke jalan kejahatan. Manusia tidak akan pernah sempurna sehingga ke akhirnya. Unsur-unsur beginilah yang melengkapkan seseorang manusia itu. Semakin ramai sahabat yang baik di sekeliling, semakin terarah kehidupan seseorang itu kerana semakin ramai yang akan mengingatkan sekiranya lupa dan yang paling penting, semakin ramai yang menyayangi!

Doa untuk semua akhawat

Ya Allah, Kau peliharalah mereka-mereka yang saya sayangi. Kau lindungilah mereka di bawah kasih sayang dan rahmatMu. Kau tunjukilah kami jalan yang lurus. Temukan kami di dalam syurgaMU Ya Allah. Amin

Wallahualam

-Ummu Thana’- Mangalore, India

Mahalnya nilai Ukhuwwah

February 7, 2011

Bismillahirrahmanirrahim

“Allah Subhanallahu wa Ta’ala berfirman (yang artinya): “Dan Dia Yang mempersatukan hati-hati mereka (orang-orang yang beriman). Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, niscaya kamu tidak akan dapat mempersatukan hati-hati mereka, akan tetapi Allah Subhanallahu wa Ta’ala telah mempersatukan hati-hati mereka. Sesungguhnya Dia Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (Al-Anfal: 63)”

“Sesungguhnya Allah Subhanallahu wa Ta’ala akan berkata nanti pada hari kiamat: ‘Dimanakah orang-orang yang menjalin persaudaraan karena-Ku, maka pada hari ini Aku akan menaunginya pada hari dimana tidak ada sebuah naungan kecuali hanya naungan-Ku’.” (HR. Muslim)

Alhamdulillah,program ODYSSEY 2011 berjalan lancar dengan kehadiran hampir 100 orang. Bila berkumpul ramai-ramai sesama akhawat, terasa bertuah sangat ada mereka di sisi. Rasa makain dekat dengan Allah bila melihat wajah-wajah mereka. Segala kerjasama, bantuan, kerja-kerja yang dilakukan dengan sungguh-sungguh menampakkan betapa berharganya nilai ukhuwwah itu.

“Orang-orang beriman itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat.”[Al-Hujurat:1-10]

Ukhuwwah atas dasar akidah yang satu takkan dapat dileraikan sehingga ke syurga Allah swt. Sebagai seorang Islam kita yakin dengan ini.Betapa cantiknya Allah mengatur perasaan manusia. Perasaan kasih, sayang dan rindu kepada sahabat-sahabat dihargai dengan kemungkinan untuk bersama di syurga Allah swt. Tidak kira bagaimana sekalipun latar belakang masing-masing.

Hak dalam berUkhuwwah

Seorang mukmin yang memahami hak-hak sahabatnya akan sentiasa mencuba yang terbaik untuk menjadikan sahabat mereka sebagai asbab(penyebab) untuk mereka masuk ke dalam syurga Allah swt. Antara hak seorang mukmin ke atas sahabat seakidahnya yang lain adalah:

1. Hendaklah ia mencintai saudaranya semata-mata karena Allah Subhanallahu wa Ta’ala dan bukan karena tujuan-tujuan duniawi.

“…Dan yang ia mencintai saudaranya, tidaklah ia mencintainya kecuali karena Allah Subhanallahu wa Ta’ala…” (Muttafaqun ‘alaihi)

2. Lebih mendahulukan untuk membantu saudaranya dengan apa yang mampu dari jiwa dan harta daripada dirinya sendiri.

Dan mereka mengutamakan (orang-orang Muhajirin), atas diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam kesusahan.” (Al-Hasyr: 9)

3. Menjaga kehormatan dan harga diri saudaranya.

“Sesungguhnya darah-darah kalian dan harta-harta kalian serta kehormatan-kehormatan kalian haram atas kalian….” (HR. Al-Bukhari & Muslim)

“Hati-hatilah kalian dari prasangka, karena prasangka itu adalah sedusta-dusta ucapan.” (HR. Al-Bukhari & Muslim)

5. Menjauhi perdebatan dengan saudaranya.

“Barangsiapa yang meninggalkan perdebatan sementara ia berada di pihak yang salah, maka akan dibangunkan sebuah rumah baginya di surga paling bawah. Dan barangsiapa yang meninggalkan perdebatan sementara ia berada pada pihak yang benar, maka akan dibangunkan baginya sebuah rumah di tengah surga…” (HR. Abu Dawud, At-Tirmidzi, dan Ibnu Majah)

6. Mengucapkan kalimat-kalimat yang baik kepada saudaranya.

7. Memaafkan atas kesalahan-kesalahan yang diperbuat oleh saudaranya.

Setiap orang pasti memiliki kesalahan. Sebagaimana sabda Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa Sallam :

“Setiap keturunan Adam (manusia) pasti melakukan kesalahan, dan sebaik-baik orang yang bersalah adalah orang yang bertaubat.” (HR. Ibnu Majah no. 4251)

8. Merasa gembira dengan kenikmatan yang Allah Subhanallahu wa Ta’ala berikan kepada saudaranya.

9. Saling membantu dengan saudaranya dalam perkara-perkara kebaikan.

Dan tolong-menolonglah kalian dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan permusuhan.” (Al-Maidah: 2)

10. Bermusyawarah dan bersikap lemah lembut terhadap saudaranya.

“Sedang urusan mereka (diputuskan) dengan musyawarah antara mereka.” (Asy-Syuura: 38)

Iman dan Ukhuwwah

Hakikatnya Iman dan Ukhuwwah takkan mungkin dapat dipisahkan. Hanya mereka yang benar-benar berIman dengan Allah dan RasulNya yang mampu untuk merealisasikan definisi sebenar dalam berukhuwwah itu. Iman yang tinggi menjadikan kita mampu untuk bersikap dengan nilaian tertinggi dalam ukhuwwah iaitu Ithar(melebihkan yang lain dari diri sendiri). Contoh terbesar adalah dalam peperangan Yarmouk bilamana ada 3 orang sahabat Nabi saw yang cedera parah dan nyawa-nyawa ikan sanggup untuk mendahulukan sahabat yang yang juga parah dan nyawa-nyawa ikan untuk minum air. Akhirnya ketiga-tiga mereka syahid kerana tidak sempat untuk meneguk seteguk air. Alangkah hebatnya mereka dalam melaksanakan ukhuwwah sesama mukmin itu. Bagaimana dengan kita?

Selemah-lemah Iman menyebabkan kita mampu melampirkan selemah-lemah nilaian tingkatan dalam ukhuwwah iaitu berlapang dada. Andai sesama sahabat pun tidak mampu berlapang dada, dimanakan kedudukan Iman kita sebenarnya? Tepuk dada tanya Iman masing-masing.

Marilah kita sama-sama menjaga ukhuwwah sesama sendiri supaya saling dapat bertemu di dalam syurga Allah swt kelak. =)

Bahagia bersama akhawat yang tidak pernah merungut untuk membantu dalam segala hal. Sangat berat hati untuk meninggalkan mereka di sini. Hanya kerana mengingatkan kemungkinan berjumpa di syurga Allah swt dengan saling mendoakan membuatkan hati reda. InsyaAllah. Bertemu berpisah kerana Allah swt.

Wallahualam

-Ummu Thana’-Irbid,Jordan

Memasak

January 30, 2011

Bismillahirrahmanirrahim.

Cerita/Kisah

Saya nak cerita satu benda kepada pembaca. Cerita menarik berunsur pengajaran.Abu Thana’ cerita semalam. Hi Hi

” Kerajaan katak. Semua isi kerajaan itu adalah katak. Pada suatu hari, ada sekumpulan ekor katak telah dicampak di dalam perigi. Kerana apa mereka dicampak?atas kelemahan mereka sendiri kerana dikatakan banyak ‘mengundang onar’ kepada masyarakat katak ketika itu. Katak yang berada dalam perigi ini, masing-masing pun sibuklah berusaha untuk menyelamatkan diri dengan berusaha melompat dan memanjat perigi untuk sampai ke atas tanah. Malangnya ketika usaha-usaha itu ingin dilakukan, ada sekumpulan katak pula yang berada di atas tanah berusaha melemahkan semangat mereka dengan mengeluarkan kata-kata seperti; “engkau takkan mampu..engkau lemah..kami takkan tolong walau sedikit pun..siapa suruh engkau melakukan kekecohan di atas tanah?..rasakan,inilah balasan setimpal di atas kekecohan yang engkau lakukan..“. Pendek cerita, semua kata-kata nista dikeluarkan oleh katak-katak yang melihat dari atas perigi. Disebabkan kata-kata nista tersebut, ada sebilangan katak-katak mula mengatur strategi untuk naik ke atas dengan lebih efektif. Masing-masing mula mengeluarkan pendapat. Oleh kerana tiada pemimpin ketika itu di kalangan mereka, maka katak-katak mangsa ini makin lama seolah-olah ingin bergaduh antara satu sama lain kerana merasakan idea mereka yang paling bagus. Setelah beberapa ketika, kutuk-mengutuk diantara mereka berlaku. Mereka juga mengeluarkan kata-kata yang tidak menarik yang melemahkan semangat antara mereka. Tetapi, ada seekor katak ini, tetap gigih berusaha memanjat untuk naik ke atas tanah walaupun huru-hara berlaku di dalam perigi dan juga di atas perigi. Akhirnya beliau selamat sampai ke atas tanah. Bila ditanya oleh wartawan ketika itu, apa rahsia kejayaan beliau untuk naik ke atas tanah? Beliau menjawab..” saya pekak..saya oke!..”..

Pengajaran yang boleh kita dapat dari kisah di atas:

  • Dalam usaha dakwah, cabaran dari luar dan dalam itu pasti ada. Jalan yang perlu daie lalui. Namun apa yang menjadi penentu kejayaan? Bukan dengan tarik-menarik. Bukan dengan kutuk-mengutuk. Bukan dengan mencari kesalahan orang lain. Bukan dengan merasakan pendapat sendiri benar. Bukan dengan memikirkan tentang diri sendiri. Tetapi dengan?
  • Usaha yang berterusan sambil memekakkan telinga dengan kata-kata nista dari luar dan dalam.
  • Saya ulangi, kata-kata nista/mencela, bukan kata-kata membina ye.=)

Setiap muslim itu kan bersaudara. Apa salahnya jika kita berlapang dada dengan perkara kebaikan yang tidak disepakati dan bekerjasama dalam perkara kebaikan yang kita sepakati. Buangkan perasaan ingin bermusuhan tersebut. Dosa tak masuk akaun, pahala pun dapat berlipat ganda.

Moga setiap amal dan usaha kita diterima Allah swt. Hakikatnya bukan hasil yang Allah nak nilai, tetapi usaha kita itu sendiri yang memberatkan timbangan di akhirat kelak.

Peringatan untuk kami sendiri sebenarnya cerita Abu Thana’ ini. Saja nak kongsi dengan pembaca.

Memasak

Cerita atas tadi tu intro sahaja. Semoga semua orang mampu berlapang dada. =)

Semalam saya kata pada adik-adik yang saya rapat di sini. Bila mereka cuti, barulah saya rasa betapa hari-hari saya sangat sibuk. Bila mereka sekolah, hari-hari saya menjadi kurang sibuk dengan banyak masa dihabiskan dirumah. Mana taknya, nak keluar pun perlu berteman sekarang. Takkan nak kacau adik-adik sayang masa tengah sekolah ajak mereka keluar. Habis tidak pun, saya akan ajak suami keluar pada waktu malam untuk beli barang dapur.

Alhamdulillah, boleh dikatakan cuti mereka kali ini dapat dimanfaatkan dengan sebaiknya. Memikirkan masa saya di Jordan ini sudah tidak begitu lama. Terpaksa disingkat dari waktu yang dijangkakan. Maka saya nak mengambil peluang ini untuk menjana sebanyak mungkin kenangan dengan mereka di sini.

Salah satu program yang kami adakan atas permintaan adik-adik,adalah kelas memasak. Jujurnya saya bukanlah chef terkemuka yang mampu berkongsi petua-petua atau teknik-teknik yang bagus untuk menjadikan masakan enak dan lazat. Tetapi kerana status saya sebagai suri rumah, mereka meminta saya berkongsi sedikit ilmu yang sedikit saya ada itu. Banyak juga resipi kami cuba.

Apa contoh paling besar bahawa tahu memasak ini penting di kalangan wanita/perempuan?. Ada sesiapa teringin nak jadi seperti Asma’ binti Abu Bakar? Beliau kan telah diberi tugas untuk menjadi pembekal makanan kepada Rasulullah saw dan Saidina Abu Bakar sendiri ketika hijrah Nabi saw ke Madinah. Sudah tentu kita dapat lihat disini bahawa tugas seorang wanita yang tahu memasak itu juga penting dalam dakwah Nabi saw.

Bagi saya, sedap itu tak berapa penting. Yang penting sihat,boleh ditelan dan kecekapan di dapur. Benda asas perlu tahu.

Sebenarnya bila kelas ini diadakan, salah satu kebaikan yang dapat diambil adalah ukhuwwah antara kami. Saling dapat dieratkan. Apa taknya, ketika memasak, macam-macam cerita boleh keluar. Macam-macam style yang keluar. Indahnya masing-masing menghormati antara satu sama lain. Masing-masing melebihkan kawan lain dari diri sendiri. Masing-masing cuba memperbaiki kelemahan diri. Hasilnya? Masakan kami sentiasa jadi sedap dan menarik!..^_^..Alhamdulillah.

Saya nak tunjuk gambar sepanjang aktiviti diadakan, tetapi gambar masih belum dapat diambil dari pemiliknya.

Sekian perkongisian.

Wallahualam.

-Ummu Thana’-Irbid,Jordan

Iman dan matang

January 27, 2011

Bismillahirrahmanirrahim

Mengambil Ibrah perjuangan Solahuddin Al-Ayyubi di kota Ajloun

Sesungguhnya perumpamaan kehidupan duniawi itu, adalah seperti air (hujan) yang Kami turunkan dan langit, lalu tumbuhlah dengan suburnya karena air itu tanam-tanaman bumi, di antaranya ada yang dimakan manusia dan binatang ternak. Hingga apabila bumi itu telah sempurna keindahannya, dan memakai (pula) perhiasannya[683], dan pemilik-permliknya mengira bahwa mereka pasti menguasasinya[684], tiba-tiba datanglah kepadanya azab Kami di waktu malam atau siang, lalu Kami jadikan (tanam-tanamannya) laksana tanam-tanaman yang sudah disabit, seakan-akan belum pernah tumbuh kemarin. Demikianlah Kami menjelaskan tanda-tanda kekuasaan (Kami) kepada orang-orang berfikir.” [Yunus:24]

Epilog

Bercerita berdasarkan pengalaman.

Saya mungkin tidak sehebat Nusaibah Bint Kaab yang mampu turun dalam medan peperangan dan menjadi jururawat mereka. Apatah lagi mendekati peribadi Siti Khadijah yang kaya-raya dan bijak dalam perniagaan. Jauh sekali untuk disamakan dengan Aishah r.a yang menjadi wanita paling banyak meriwayatkan hadith kerana kelebihan mendalami ilmu yang dikurniakan kepada beliau. Tapi saya mencuba untuk menjadi seperti mereka.

Kadang-kadang hati rasa tersentuh, melihat ramai antara remaja kita mengkhayalkan diri dengan cinta sesama manusia, menyalah ertikan cinta kepada Allah swt, dan akhirnya timbul cinta ‘ana enti’. Bukan sedikit email yang datang kepada saya dari mereka yang hanya dikenali menerusi ‘alam maya’ memohon pendapat dan bantuan agar hubungan cinta mereka dapat ‘dihalalkan’. Bukan saya tidak gembira kerana golongan ini masih ada rasa keinsafan dalam diri untuk membetulkan apa yang salah, tetapi saya agak terkilan kerana rasa cinta itu telah menutup kematangan diri dalam membuat keputusan.

Saya tidak mahu mengulas tentang isu couple kontemporari yang dilakukan remaja yang mungkin tidak pernah mendengar perkataan ‘dakwah dan tarbiyyah’. Saya terpanggil untuk menulis isu ini kerana melihat kepada remaja yang sekurang-kurangnya sudah familiar dengan perkataan ‘dakwah dan tarbiyyah’ meskipun tidak mengetahui hakikat sebenar perkataan tersebut yang sendiri seolah-olah ‘mencipta hukum’ untuk menghalalkan perkara yang syubahat.

Pembuka bicara

Apa indikator kematangan kita?

Adakah bila umur kita semakin meningkat, maka semakin matang diri? Adakah bila kita banyak pengalaman, maka matang itu juga hampir kepada kita? Adakah bila kita mampu bertindak di saat-saat kecemasan, orang akan menilai kita sebagai seorang yang matang?

Saya pernah bertanya soalan ini kepada Abu Thana’ tentang bagaimana kita nak melabel seseorang itu sebagai matang?

Jawapan Abu Thana’ sangat ringkas; apabila seseorang itu mampu membuat keputusan yang betul dalam hidupnya dengan yakin. Pada mulanya saya tidak berapa faham, tetapi setelah saya melontarkan soalan-soalan pelbagai kepada Abu Thana’ untuk menjelaskan kenyataan beliau, saya jadi faham akan intipati disebalik kata-kata tersebut. Pening saya hilang memikirkan soal kematangan. Buntu saya terhenti disitu dengan sedikit jawapan kepada persoalan.

Iman

Hakikatnya, dalam menilai kematangan seseorang sama jugalah seperti bila kita menilai turun-naikknya Iman kita. Perumpamaan bukan penyamaan. Iman bertambah dengan ilmu, matang juga bertambah dengan ilmu. Iman bertambah bila banyaknya amal, matang bertambah bila banyak melihat dan mentafsir. Iman bertambah bila keyakinan dengan Allah itu sebati dalam diri, matang juga bertambah bila hati itu dekat kepada Yang Maha Mencipta. Disinilah kita melihat perbezaan mereka yang berIman dengan tidak berIman. Disini jugalah kita melihat perbezaan antara mereka yang lemah Iman dengan mereka yang tinggi Iman. Orang yang tidak berIman selalu membuat keputusan salah dalam kehidupan seperti mudah bunuh diri jika ditimpa masalah, kerana tiada keyakinan kepada Allah swt. Orang yang kurang Iman juga akan selalu buat keputusan salah seperti menggadaikan tubuh badan kepada pasangan yang belum halal kerana tiada ilmu dan hati jauh dari Yang Maha Mencipta.

Iman kita menjadi penentu kepada tindak-tanduk kita. Iman yang luhur dan benar akan menzahirkan peribadi yang luhur dan benar. Kerana kita meyakini akan kata-kata Rasulullah saw:

Ketahuilah bahawa dalam setiap jasad itu ada seketul daging yang apabila ia baik maka baiklah seluruh jasad dan apabila ia rosak, maka rosaklah seluruh jasad. Ketahuilah ia adalah hati.
Hadis riwayat al-lmam al-Bukhari dan Muslim

Matang

Orang yang benar-benar berIman kepada Allah swt, Allah janjikan langkah mereka akan terjamin dan mereka ini yang kita katakan matang.

Usamah bin Zaid diberikan tugas menjadi panglima perang ke Syam ketika berumur 20 tahun kerana Rasulullah saw melihat kematangan yang ada dalam diri Usamah sedangkan ketika itu ramai sahabat-sahabat yang lebih tua yang mungkin lebih layak menjadi panglima.

Kita juga berpegang kepada hikmatul syuyukh(kebijaksanaan mereka yang berusia) dan hammasatul asy-syabab(semangat para pemuda) dalam konsep menilai kematangan ini. Ini bermakna kita tidak menolak pendapat mereka yang berusia dalam masa yang sama kita menerima semangat mereka yang jauh lebih muda.

Kerana apa? kerana Iman itu turun-naik sepanjang usia. Begitu juga kita dalam soal kematangan. Ada ketikanya kita membuat keputusan tidak matang dan ada ketikanya kita membuat keputusan yang matang. Sebab itu perlunya kepada Iman dan pendapat orang yang lebih tua yang juga berIman dalam membuat keputusan.

Orang yang matang dalam hatinya sentiasa ada Allah swt.

Penutup dan Nasihat

Saya harapkan penyampaian kali ini sampai kepada maksud sebenarnya. Orang yang sentiasa berusaha untuk mendekatkan diri kepada Allah swt akan sentiasa matang dalam membuat keputusan. Orang yang hanya ingin mencari jalan menghalalkan apa yang haram mudah tersasar dalam mengambil keputusan dan dikira sebagai tidak matang. Inilah antara faktor kenapa kita akan selalu rasa orang sekeliling tidak pernah faham jiwa dan perasaan kita. Kerana kita sendiri membuat keputusan berdasarkan jiwa dan perasaan. Bukan berdasarkan Iman dan Taqwa.

Alam rumahtangga bukan penyelesaian kepada masalah-masalah hati yang kita hadapi. Kerana setiap masalah itu penyelesaiannya hanya datang dari Allah swt, dengan izin Allah swt. Jodoh akan datang dengan keberkatan jika kita meletakkan Allah swt di tangga teratas. Samada setuju atau tidak, jika kita sibuk bercinta dengan Allah swt, kita tak akan disibukkan dengan cinta berlainan jenis ini. Malah selepas bernikah sekalipun, cinta kita kepada Allah swt perlu kekal ditangga paling atas supaya rumahtangga yang dibina akhirnya membawa kita ke syurga Allah swt dan menjadikan kita matang dalam membuat keputusan.

Apa definisi cinta kepada Allah swt? Semakin kenal Allah swt, semakin dalam cinta. Semakin jauh dari Allah swt, semakin pudar rasa cinta itu, semakin dekat dengan cinta manusia.

Wallahualam

-Ummu Thana’- Irbid, Jordan

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.