Skip to content

Buka mata, akal dan hati

January 10, 2011

Bismillahirrahmanirrahim

مَنْ لَمْ يَهْتَمَّ بِأَمْرِ الْمُسْلِمِيْنَ فَلَيْسَ مِنْهُمٌ وَمَنْ اَصْبَحَ وَهَمُّهُ غَيْرَ اللهِ فَلَيْسَ مِنَ الله.
( رواه الطبراني

Maksudnya : “Sesiapa yang tidak mengambil berat di atas urusan orang muslimin maka bukanlah dia dari kalangan mereka. Dan sesiapa yang pada pagi hari mengutamakan perkara selain daripada agama Allah maka bukanlah dia daripada golongan orang yang diredhai Allah”.

Kita akan sentiasa sibuk. Tiada manusia di atas muka bumi ini yang bermatlamat dan beragenda dalam hidupnya yang akan mengaku bahawa diri mereka tidak sibuk. Namun sejauh mana kita mampu menyalurkan himpitan kesibukan itu dengan sebaiknya?.Adakah kesibukan kita sibuk yang beragenda atau sekadar sibuk untuk mengisi masa lapang?. Seorang anak akan sibuk belajar, taat pada ibubapa. Seorang suami sibuk bekerja. Seorang isteri sibuk mengurus rumah tangga. Seorang ibu sibuk melayan karenah anak-anak, hatta seorang pengemis yang berwawasan sibuk mengemis di jalanan.

Rugi amatlah jika kita jadikan sibuk sebagai satu alasan untuk tidak melihat kepada sekeliling, untuk tidak berfikir di luar kotak,untuk tidak membuka mata, hati dan akal melihat dunia. Apa yang terjadi kepada saudara-mara kita? Beberapa hari lepas, Irbid mengalami gegaran, selepas itu saudara kita di Semenanjung Gaza diserang lagi. Adakah semua itu cukup untuk menggetarkan hati kita? Tepuk dada tanya Iman. Kerana hakikat yang tidak boleh disangkal, ibarat membuat satu hipotesis, semakin bertambah Iman seseorang, maka semakin pekalah dia terhadap isu yang melanda umat Islam tak mengira betapa sibuk sekalipun menjadi seorang manusia di atas muka bumi Allah ini.

Semalam Abu Thana’ bertanya kepada saya, “tahukan apa yang berlaku kepada saudara kita di Sudan dan Tunisia?” sedikit berbaur perlian di situ. Sementelah saya seorang suri rumah sepenuh masa yang seharusnya mempunyai masa membaca isu-isu terkini lebih lagi dari beliau. Sambil terkebil-kebil mata saya menggeleng.Terus membuat bacaan intensif.

Semoga terbuka mata kita, untuk akhawat lebih-lebih lagi, bahawa menjadi wanita tidak seharusnya membataskan kita mengetahui tentang isu semasa dunia. Sedikit ralat kerana kebanyakan akhawat sibuk  dengan urusan pelajaran, pekerjaan dan rumahtangga sehingga kadang-kadang terlupa bahawa isu semasa juga membutuhkan perhatian kita. Peringatan untuk diri sendiri sebenarnya.

Apa yang sedang berlaku di Sudan?

Sudan sedang dilanda kemelut untuk dibahagi dua tanah mereka diantara Sudan Utara dan Sudan Selatan. Sudan Utara majoriti beragama Islam dan Sudan Selatan majoriti beragama Kristian. Di Sudan Utara terletaknya ibu negara mereka Khartoum dan di Sudan Selatan terletaknya aset utama mereka iaitu minyak. Minyak yang dicari gali di Sudan Selatan akan dihantar ke Sudan Utara untuk diproses. Selama bertahun-tahun minyak ini menjadi salah satu sumber rezeki umat Islam dan penduduk di Sudan. Namun perbalahan yang belaku antara Sudan Utara dan Sudan Selatan selama lebih 22 tahun kemungkinan bakal berakhir dengan perpeacahan secara rasmi dua wilayah tersebut. Tindakan ini seperti lazimnya disokong kuat oleh pihak America dan Negara-Negara Barat yang lain. Kehancuran negara Islam kegembiraan mereka. Sampai bila lagi kita mahu terleka?

Yusuf Al-Qardawi sendiri telah mengeluarkan fatwa bahawa haram bagi penduduk Islam Sudan Selatan untuk mengundi ke arah perpecahan negara tersebut;

Sheikh Yusuf Al-Qaradawi, Chairman of the International Union of Muslim Scholars (IUMS), issued a fatwa declaring that it is not permissible for Muslims in South Sudan to vote for separation from the North.

He also called on Muslims and Arabs to unite and form a large entity that brings them all together. The fatwa came in response to a question the Sheikh received on Al-Jazeera TV “Shari`ah and Life” program aired this past Sunday evening (26/12/2010). The question was about the role IUMS should take in a bid to prevent the separation of Southern Sudan, and whether it is religiously permissible for eligible Muslim Sudanese voters to vote in favor of secession.

“A Muslim Sudanese is not allowed to vote in favor of separation, which always brings evil. The West is now united and allied, whereas we are in a state of division and disunity. There are schemes aimed at partitioning this vast country of Sudan,” Al-Qaradawi replied.

Sumber: http://www.onislam.net/english/shariah/contemporary-issues/interviews-reviews-and-events/450360-fatwa-against-sudan-muslims-voting-for-separation.html?Events=

Betapa serius isu yang sedang melanda saudara seagama kita di Sudan. Sehinggakan hampir berpecah belah. Jika semua umat Islam bersatu membantah perpecahan ini, bukankah ianya lebih baik?

Apa yang berlaku di Tunisia?

http://english.aljazeera.net/indepth/spotlight/tunisia/2011/01/201114142223827361.html

Krisis pekerjaan yang berlaku di Tunisia sejak beberapa bulan lalu mengakibatkan ramai memprotes dan terbunuh. Tunisia telah dibebaskan dari dari penjajahan perancis sejak 55 tahun yang lalu. Tunisia sebelum ini dianggap sebagai sebuah negara Arab paling  stabil dan kaya dengan sumber alam kini bergolak akibat masing-masing menuntut hak mereka ditunaikan.

Betapa ramai manusia yang mengaku mereka beragama Islam, mengaku mereka mengikut al-Quran dan Sunnah, mengaku berjuang di Jalan Allah, tetapi tidak terasa apa dengan isu yang melanda saudara-saudara seagama yang ‘tak nampak di hadapan mata‘. Malulah dengan diri sendiri. Moga kita tergolong dalam golongan mereka yang sentiasa memberi manfaat kepada orang lain.

Sebagai penutup, renungan dari ayat-ayat Allah:

Dan siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah dan mengerjakan kebaikan dan berkata, “Sungguh aku termasuk orang Muslim(yang berserah diri)?. Dan tidaklah sama kebaikan dengan kejahatan. Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik, sehingga orang yang ada rasa permusuhan antara kamu dan dia akan seperti teman yang setia. Dan (sifat-sifat yang baik itu) tidak akan dianugerahkan kecuali kepada orang-orang yang sabar dan tidak dianugerahkan kecuali kepada orang-orang yang mempunyai keberuntungan yang besar.[Fussilat: 33-35]

Mari menjadi lebih peka dalam kesibukan dunia!..=)

Kearah mumtaz untuk ummah.

Wallahualam

-Ummu Thana’-Irbid, Jordan

Advertisements

Coretan

January 2, 2011

Bismillahirrahmanirrahim

I need to be serious with this blog. So that visitors can actually learn something and not feel disappointed.

Isu kali ini kurang ilmiah.

Sekarang tengah musim exam di sini(Jordan). Bila semua orang sibuk buka buku study, tiba-tiba rindu pada suasana saya exam dulu. Agak lama juga tinggal buku-buku pelajaran sejak jadi housewife ini. Lama tak rasa kalut nak exam. Lama tak rasa sibuk buka buku. Lama tak rasa stress banyak benda nak kena cover. Hu Hu

Rindu nak rasa sepenuh tawakkal pada Allah. Kadang-kadang kita lupa, bahawa tawakkal kita datang bila kita tengah rasa sesak sahaja. Bila keadaan tenang, sangat susah nak tawakkal pada Allah. Sedangkan dalam kehidupan kita ini selamanya memang perlu tawakkal. Hakikatnya tiada apa pun yang dalam gengaman tangan kita. Tiada apa yang mampu kita kawal atau kita boleh kata dengan yakin, I’m controlling it!. Betapa tak berupaya nya kita sebagai manusia.

Berulang kali mengingatkan diri sendiri, supaya tidak terus leka dengan kehidupan.

Beberapa hari lepas saya ‘ala-ala merungut’ pada Abu Thana’  tentang kesedihan situasi yang sedang melanda anak-anak buah saya. Abu Thana’ gives me soothing words supaya bersabar. Jangan risau soal ‘itu’. Serah pada Allah, yang penting buat kerja kita. Fikir banyak-banyak pun, akhirnya kerja banyak tergendala. Abu Thana’ mengingatkan, kerja kita bukan terhenti setakat mengumpul, tapi kita mahu membina peribadi mereka yang dikumpul itu. Dan tugas itu bukan mudah. Sedangkan diri sendiri pun harus terbina dan membina. Selebihnya, tawakkal pada Allah swt. Allah tak melihat pada hasil, tapi Allah lihat pada usaha. Usaha yang memberatkan timbangan. Usaha yang membawa rahmat. Usaha yang mendatangkan pahala. Bukannya hasil. Maka kenapa harus kita menggelabah?

*mode geram bertukar tenang*

Wallahualam

-Ummu Thana’-Irbid, Jordan

 

Da’ie & Politik

December 27, 2010

Kesedaran tentang isu-isu politik atau apa yang kita istilahkan sebagai ‘celik politik’ merupakan satu perkara basis yang perlu dimiliki oleh seorang da’ie. Da’ie yang hanya mampu memberikan teori-teori dakwah dan tarbiyyah dengan menaqalkan pelbagai kalam dari pelbagai kitab dakwi tetapi gagal dalam membuat bacaan dan interpretasi terhadap prinsip-prinsip dakwah tersebut adalah da’ie yang kurang bertapak di alam realiti. Da’ie yang ‘rigid’ dengan satu prinsip dakwah sahaja dalam menilai kemelut politik juga adalah da’ie yang statik. Justeru, da’ie era masa kini perlu menghadam dan membuat pembacaan serius terhadap suasana politik samada tempatan atau antarabangsa  bagi memastikan kefahaman dakwahnya sentiasa dinamik.

Memahami isu-isu politik tidak semestinya menjadikan da’ie tersebut bersifat kepartian, lebih-lebih lagi jika manifestasi gagasan dakwah da’ie tersebut masih belum menginjak ke tahapan yang membolehkan dakwah itu dilaungkan di peringkat yang lebih tinggi dalam kerangka masyarakat setempat. Ini juga tidak bermakna dakwah itu menghalang seorang da’ie dari terlibat secara langsung dengan politik kepartian. Apa yang lebih utama adalah da’ie tersebut beramal dengan menunaikan tuntutan-tuntutan tahapan dakwahnya. Jika telah sampai masanya, tiada masalah andai mahu mengangkat panji parti dakwah yang beliau imani.

Meskipun begitu, keadaan ini tidak menghalang seorang da’ie dari membuat pembacaan analitikal terhadap situasi politik yang saban hari sarat dengan pelbagai isu. Bahkan, ianya perlu agar da’ie tersebut tidak buntu dalam mencadangkan penyelesaian tepat terhadap sesuatu isu bila mana beliau telah terjun ke persada politik secara langsung. Pembacaan tentang isu-isu politik yang pelbagai dengan dipandu oleh fikrah dakwah dan tarbiyyah mampu menjadikan seorang da’ie itu lebih matang dalam pendekatan dakwahnya, dan mungkin lebih ‘celik politik’ dari ahli-ahli parti politik tertentu.

Adapun begitu, terlalu larut dan fokus dengan pembacaan-pembacaan ini kadang-kala boleh menjadikan seorang da’ie itu memandang remeh dan enteng akan usaha-usaha tarbiyyah dan pembentukan jiwa manusia yang sudah semestinya memerlukan beliau untuk berdepan dengan isu-isu kejiwaan. Lebih malang jika da’ie tersebut berkata, “Kerja-kerja merawat jiwa ini bukan lagi tugas saya, saya ada kerja yang lebih besar untuk dilaksanakan..” . Imam Asy-Syahid Hassan Al-Banna tetap terus mengingatkan saff para da’ie dengan mengungkapkan kata-kata ini;

Di sana ada lagi satu penyelewengan yang boleh menjauhkan kita dari jalan yang sihat iaitu kita memandang ringan terhadap proses tarbiah, pembentukan dan perlunya beriltizam dengan ajaran Islam dalam membentuk dasar dan asas yang teguh. Lantas kita seolah-olah melatah lalu menggunakan cara dan uslub politik menurut sikap dan telatah parti-parti politik. Kita akan mudah terpedaya dengan kuantiti anggota yang kita ambil yang dianggap menguntungkan tanpa mewujudkan iltizam tarbiah. Ini adalah satu jalan dan cara yang sangat merbahaya yang tidak dipercayai akibatnya. Ini (tarbiah) mungkin menyediakan anasir yang kukuh yang mampu memikul hasil kemenangan, kekukuhan dan kekuasaan untuk Islam.

Sebenarnya kita tidak kekurangan kuantiti, tetapi kita kekurangan kualiti. Kita kekurangan bentuk dan contoh Islam yang kuat imannya yang membulatkan dirinya untuk dakwah, rela berkorban pada jalan dakwah dan jihad fi-sabilillah dan yang sentiasa istiqamah hinggalah bertemu Tuhannya. Oleh kerana itu marilah kita beriltizam dengan tarbiah dan janganlah kita redha menukarkannya dengan cara yang lain.

Satu fenomena lain yang kerap dilihat dewasa ini adalah menebalnya sentimen politik kepartian yang berlaku pada masyarakat kita. Seolah-olah jika seorang da’ie itu bukan di parti A, maka dia adalah di parti B. Begitu mudah sifir masyarakat kita, akibat dari penjajahan minda politk kepartian sejak sekian lama. Bukankah mafhum politik itu luas dan bukan sekadar politik kepartian? Saya lebih gemar merakamkan sekali lagi kata-kata Imam Asy-Syahid Hassan Al-Banna dalam meringkaskan kefahaman masyarakat tentang gagasan dakwah yang ingin kita tampilkan;

Ada yang berkata Ikhwan Al-Muslimin adalah orang-orang politik dan dakwah mereka bercorak politik. Mereka sebenarnya ada tujuan-tujuan tertentu. Kita tidak tahu sampai bila masyarakat kita akan terus melemparkan pelbagai tuduhan, prasangka dan kecaman yang tiada kesudahan ini. Mereka tidak mahu menerima suatu yang sahih dan disokong oleh kenyataan sebaliknya mereka terus menerus dengan pelbagai wasangka.

Wahai bangsa kami, kami menyeru kamu dengan al-Quran yang ada di kanan kami dan sunnah yang ada di kiri kami serta amalan salafussoleh yang menjadi teladan kami. Kami menyeru agar kamu mengamalkan Islam, ajaran Islam, hukum-hakam Islam dan petunjuk Islam. Jika ini kamu rasakan sebagai politik maka inilah politik kami. Jika orang yang mengajak kamu ke arah prinsip ini kamu anggap sebagai ahli politik maka syukur kepada Allah kami adalah orang yang paling memahami tentang politik. Jika kamu mahu gelarkan itu sebagai politik maka katakan apa yang ingin kamu katakan. Gelaran-gelaran ini tidak akan menggugat kami jika hakikat dan matlamat sebenarnya telah jelas.

Wahai bangsa kami, janganlah istilah-istilah ini menutup mata kamu daripada menilai kenyataan. Janganlah nama-nama yang digunakan ini menutup semua kebenaran. Janganlah luaran itu menutup segala kebenaran. Islam sememangnya mempunyai dasar politik untuk membawa kebahagiaan di dunia dan kejayaan di akhirat. Inilah politik kami dan kami tidak ada pilihan lain. Oleh itu ketengahkanlah politik ini dan ajaklah orang lain berlandaskan politik ini nescaya kamu akan beroleh kemuliaan di akhirat. Kamu pasti akan memahaminya bila sampai masanya.

Inilah ‘politik mendidik’ yang ingin kita bawa. Justeru, da’ie yang inginkan dinamika dalam dakwahnya perlu memahami ‘part and parcel of politics‘. Ummah sedang menantikan solusi tepat dari sosok da’ie sebegini bagi mengeluarkan mereka dari gerhana berpanjangan. Moga-moga kita menjadi dikalangan mereka yang mengembalikan semula izzah ummah ini.

 

~Abu Thana’~ Irbid, Jordan.

Malu seorang wanita

December 25, 2010

Bismillahirrahmanirrahim.

Lama sungguh blog ini tidak berupdate. Dasar berat sebelah dan pilih kasih. Pandang blog lagi satu lebih lagi dari blog ini. Hihi. Akhirnya kembali ke blog ini untuk menyumbang kembali idea yang mungkin dah lama terperap dalam otak.

Semoga mampu menyumbang sesuatu untuk ummah. Segala yang baik datang dari Allah swt

Situasi:

Tetamu sudah ramai di rumah, suasana riuh rendah sesekali diselitkan dengan gelak tawa sudah bertukar sepi. Ibu,ayah dan tetamu sudah bersedia di hadapan. Tiba-tiba namaku dipanggil, “Zaimah, mari ke depan nak..

Hatiku bergetar. “Ya Allah, malunya mahu kedepan..”. Hari pertama aku akan melihat secara langsung si dia, ibu dan ayahnya diiringi kak su,naqibahku dan suaminya. Dalam hati aku memohon, agar perasaan malu yang menebal dalam diri ini kena pada tempatnya.

Malu Seorang Wanita

Dalam sebuah hadis, Nabi S.A.W bersabda yang bermaksud: “Terdapat 99 bahagian tarikan pada wanita berbanding lelaki, lalu Allah kurniakan ke atas mereka sifat malu.” (Hadis riwayat Baihaqi)

Salah satu ciri kemuliaan wanita terletak pada sifat malu yang menebal dalam dirinya. Apa itu malu? Macam mana untuk malu? Bila masanya perlu malu?

Definisi malu menurut ulama, seperti Al Junaid menyatakan, ”Karena melihat berbagai macam karunia dan melihat keterbatasan diri sendiri, maka di antara keduanya muncul suatu keadaan yang disebut malu. Hakikatnya adalah akhlak yang mendorong untuk meninggalkan keburukan dan mencegah pengabaian dalam memenuhi hak Allah swt.”dari kitab Madarijus Salikin karya Ibnu Qayyim Al Jauziyah

Malu sekarang sudah semakin mahal nilainya. Ibarat dalam urusan jual beli, barang yang sangat sukar diperolehi semakin melambung tinggi harganya. Malu dalam diri seseorang semakin sukar untuk ditemui. Manusia semakin bebas melakukan apa sahaja yang diingini dan mencalar definisi malu yang disebutkan ulama di atas, hatta melanggar sunnah Nabi saw dalam merealisasikan sifat malu.

“Nabi saw tersangat malu lebih dari malunya anak dara yang berada disebalik tirainya.” (Hr Ahmad -sahih)

Nabi bersabda lagi:

Dalam Ash Shohihain dari Abu Hurairah ra, dari Rasulullah SAW, beliau bersabda: Iman itu ada 70 cabang lebih, atau 60 cabang lebih. Yang paling utama adalah perkataan laa ilaaha illallah, dan yang paling rendah menyingkirkan gangguan dari jalan, dan rasa malu itu cabang dari iman. (HR. Bukhari dan Muslim)

Juga dari Imran bin Hushain ra, dia berkata Rasulullah SAW bersabda: Rasa malu itu tidak mendatangkan kecuali kebaikan. (HR. Bukhari dan Muslim)

Rasulullah SAW juga bersabda: Sesungguhnya di antara perkataan nubuwah pertama yang diketahui manusia adalah: Jika engkau tidak malu, maka berbuatlah sesukamu. (HR. Bukhari)

Bermula dari serendah Iman adalah rasa malu, malu itu sentiasa mendatangkan kebaikan sehinggalah kepada perlian Rasulullah saw yang seharusnya menanamkan rasa bersalah dalam diri untuk mempertahankan sifat malu tersebut.

Disebabkan hilangnya sifat malu ini, maka semakin hari semakin banyak kita dengari timbulnya pelbagai gelaja sosial melibatkan kaum wanita. Pembuangan bayi tidak akan berlaku sekiranya wanita itu malu untuk bersama seorang lelaki yang bukan mahramnya. Lari dari rumah di kalangan wanita(majoritinya) tidak mungkin timbul jika wanita itu ada rasa malu dengan Allah swt kerana menderhaka kepada kedua ibubapanya. Pendedahan aurat yang berleluasa di kalangan wanita tidak mungkin dapat dilihat sekiranya wanita itu malu ibarat malunya anak Nabi Syuaib untuk pergi berjumpa dengan Nabi Musa a.s[Surah Al-Qasas:22-28] yang antara petikannya:

“Salah seorang anak perempuan Nabi Syuaib as berjalan untuk menemui Nabi Musa dengan penuh rasa malu” (25 : al-Qasas)

Analogi biasa yang kita dengari, antara buah yang masak ranum cantik dan berseri-seri dan buah yang telah rosak,busuk dan dimakan ulat, puncanya kerana apa? Sudah tentu kerana buah yang masak ranum cantik dan berseri-seri itu datang dari tuan yang sentiasa menjaga buah tersebut, dibalut dengan kain, disiram dengan baja yang mencukupi, ditepis dari ulat dan lalat yang ingin datang mengganggu sedangkan buah yang buruk itu dibiarkan begitu sahaja tanpa ada sebarang perlindungan. Begitulah ibaratnya sifat malu yang ada dalam diri seorang wanita, secara tidak langsung akan terangkat martabat dirinya.

Malu wanita tidak menegahnya keluar untuk menuntut ilmu agama dan berdakwah

Ini yang dikatakan malu yang kena pada tempatnya. Malu seorang wanita tidak menghalang wanita tersebut untuk mumtaz untuk ummah!

Malu yang menebal dalam diri tidak sampai kepada menjadikan seseorang wanita itu terperap di dalam rumah tanpa mengetahui keadaan dunia luar dan isu semasa atau lebih buruk lagi, menjadi bodoh dengan berada di rumah sahaja.

Buktinya?

Bukti pertama datang dari Ummul Mukiminin yang pertama, Siti Khadijah r.a. Khadijah seorang peniaga yang kaya-raya. Mana mungkin Saidatina Khadijah menjadi kaya tanpa beliau keluar untuk berdagang. Tetapi dengan diiringi perasaan malu untuk menjaga setiap tindak-tanduknya.

Bukti kedua adalah Saidatina Aishah r.a. Beliau adalah satu-satunya wanita yang paling banyak meriwayatkan hadith daripada Rasulullah saw. Terkenal dengan kecerdikannya sehinggakan ¼ daripada perudangan Islam dikeluarkan oleh beliau. Menjadi sumber rujukan sahabat ketika itu dan sehingga kini. Mana mungkin Saidatina Aishah r.a menjadi wanita yang sebegitu bijak tanpa beliau keluar dari rumah untuk menuntut ilmu.

Kita lihat pula kesungguhan para wanita/sahabiah di zaman Nabi saw. Abu Sai’id al-Khudri berkata:

Seorang wanita berjumpa Rasulullah saw dan berkata “Wahai Rasulullah, orang2 lelaki beruntung kerana selalu mendapat tazkirah darimu. Kami minta satu hari untuk kamu khususkan kepada kami bagi menyampaikan ilmu yang telah engkau ajarkan.” Lalu Nabi saw menjawab:”Berhimpun pada hari sekian-sekian.”Kami pun berhimpun pada hari yang telah ditetapkan Nabi dan Nabi saw mengajar mereka apa yang telah ajarkan pada Nabi saw.” (Hr Bukhari dan Muslim – sahih)

Dalam athar ada menyebut:

“Sebaik-baik wanita adalah wanita ansar, sifat malu yang ada pada mereka tidak menghalang mereka bertanya dan mencari ilmu agama.”

Wanita dengan diiringi perasaan malu yang selayaknya tidak menghalang diri mereka untuk menjadi cemerlang dalam ilmu. Wanita juga mempunyai kewajipan yang sama seperti lelaki untuk berdakwah sepertimana disebutkan dalam firman Allah swt:

Dan orang-orang yang berIman lelaki-lelaki dan perempuan-perempuan,sebahagian mereka menjadi penolong kepada sebahagian yang lain. Mereka menyuruh berbuat baik dan mencegah dari yang mungkar,melaksanakan solat, menunaikan zakat dan taat kepada Allah dan RasulNya. Mereka akan diberi rahmat oleh Allah. Sungguh Allah Maha Perkasa, Maha Bijaksana.[At-Taubah:71]

Beraninya Nusaibah ra berjihad menentang musuh, Rufaidah al-Aslamiyah merawat orang lelaki yang cedera dalam peperangan, Asma’ binti Abu bakar yang menghantar makanan pada Nabi dan ayahnya dalam peristiwa hijrah, Khaulah yang menegur Khalifah Umar di khalayak ramai adalah sebahagian daripada contoh sahabiah yang keluar berjihad dijalan Allah swt. Mana mungkin semua contoh ini dapat kita dengari andai kata mereka tidak meletakkan sifat malu itu pada tempatnya!

Sebagai penutup, untuk renungan bersama:

Firman Allah S.W.T yang bermaksud,  “Katakanlah: Adakah sama orang yang berilmu dengan orang yang tidak berilmu”.  (Az-Zumar:9)

Wallahualam.

-Ummu Thana’-Irbid,Jordan

Ikhlas

October 20, 2010

Bismillahirrahmanirrahim.

Maka nikmat Tuhammu yang manakah yang kamu dustakan? [Ar-Rahman 55:13]

Sangat lama blog ini tidak bersentuh. Sejak sampai di sini sehinggalah Alhamdulillah kami selamat melalui fasa Ramadhan dan Syawal bersama sepenuhnya buat pertama kali sejak bergelar suami-isteri. Nikmat yang tidak ternilai. Andai perasaan seronok/bahagia ini digunakan untuk dihadapkan dihadapan Allah, moga  perasaan malu itu melebihi semuanya kerana mengingatkan lebih banyak lagi nikmat Allah yang telah dikurniakan kepada kami. Semoga hati-hati kami tidak dicemari dengan perasaan yang tidak baik dan lalai dari mengingati Allah swt. Moga ikatan kasih-sayang ini kekal hingga kesyurga Allah swt.

Perlbagai perkara telah berlaku sepanjang lebih 3 bulan saya di Irbid,Jordan ini. Apa perasaan duduk di sini? Secara peribadi, saya amat sukakn suasana yang ada di sini. Segalanya masih terjaga. Melihat kebanyakan pelajar perempuan melayu bertudung litup, melihat suasana bantu-membantu antara satu sama lain. Lelaki dan perempuan kebanyakannya masih terpelihara ikhtilat mereka(setakat yang saya lihat mungkin), dan macam-macam lagi. Satu suasana yang  kurang saya rasakan di India. Betullah bila dikatakan suasana mampu mempengaruhi manusia. Saya sendiri berpeluang mengasah ketumpulan bahasa arab yang dah lama berkarat dalam kepala kerana tidak digunakan. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Namun disepanjang perjalanan hidup ini, disetiap langkah-langkah saya yang digunakan membawa nama sebagai hamba Allah, anak kepada kedua ibubapa, menantu kepada mertua, isteri kepada sang suami, bukan senang rupanya untuk menerapkan perasaan ikhlas dalam diri. Saya tidak sehebat Asma’ binti Abu Bakar ketika saratnya mengandung membantu membawa bekalan makanan kepada Nabi saw dan bapa beliau sendiri sambil mengikat dua tali pinggang berat dengan makanan semasa hijrah baginda. Bagaimana Asma tegar melakukan pengorbanan dengan begitu sekali tanpa sedikit pun cubaan untuk merungut? Ikhlas kerana Allah jawapannya. Sedangkan diri sendiri yang belum ditakdirkan Allah untuk merasai pengalaman mengandung pun mudah melatah bila melakukan kerja-kerja berat.

Kita terkadang selalu merungut dengan kesusahan yang bertamu dihadapan mata. Tanpa sedar dan tanpa niat, diri mengeluarkan kata-kata yang melukakan hati si pendengar. Dosa terganda dua. Satu sebab merungut, satu sebab melukakan hati org. Dalam sedar tak sedar Allah sentiasa memerhati gerak langkah kita. Hatta perkara semudah mengangkat kain di jemuran itupun kalau ada ketika syaitan mencucuk jarum, pahala mengangkat kain itu hilang begitu sahaja. Ibarat debu-debu pasir yang berterbangan di pantai. Nak dicekup tak dapat.

Bila Nabi saw mengeluarkan kata-kata “jika engkau mahu melihat seorang hamba Allah yang telah  sempurna menunaikan janji-janjiNya kepada Allah swt(syahid), tapi masih berjalan di atas muka bumi Allah ini, maka lihatlah kepada Talhah bin Ubaidillah“. Cemburu menguasai diri. Kerana Ikhlasnya  bekerja untuk Islam yang ada dalam diri Talhah menyebabkan Rasulullah saw sampai mengeluarkan kata-kata sebegitu dengan Ilham dari Allah swt. Hebatnya tahap keikhlasan sahabat dan sahabiah. Untuk diri sendiri, terasa satu cabaran sukar untuk mencapai tahap Talhah bin Ubaidaillah.

Alangkah dengan insan sehebat panglima Abdullah bin Rawahah sendiri dalam perang Mu’tah bilamana timbul sekelumit perasaan ragu-ragu untuk beliau mengambil alih panji Islam setelah syahidnya panglima Jaafar, telah dikurangkan sedikit darjatnya di syurga Allah, apatah lagi kita yang belum tentu mampu meraih syurga Allah swt. Ikhlas para sahabat menentukan kedudukan mereka di syurga. Ikhlas kita?..tepuk dada tanya Iman..

Tugas seharian banyak menuntut keikhlasan. Belajar, bekerja, mengemas, dan macam-macam lagi. Belajar kalau tak ikhlas maka ilmu yang kita dapat setakat itu sahaja. Tidak menjadi jambatan ke syurga. Bekerja kalau tak ikhlas, penat dan letih sahaja yang kita dapat, tetapi tak menjadikan kita hamba mulia disisi Allah swt. Suri rumah kalau asik nak merungut bila buat kerja rumah, pahalanya tersekat ditengah jalan tak sampai. He He. Malah bila kita berAMAL untuk Islam andai kata kita mengharapkan ganjaran, nama, pujian dari manusia, maka setakat itu sahaja pencapaian kita. Sia-sia penat lelah selama ini. Macam mana cara untuk ikhlas? Ingat Allah dan jangan merungut/mengeluh. mudah sahaja. =). Kerana bila kita merungut dan mengeluh, syaitan mudah cucuk jarum untuk memesongkan setiap anak adam. Naudzubillahiminzalik

Moga Allah pelihara setiap hati-hati kita agar mampu mencapai keikhlasan..

Cukup setakat ini perkongsian pendek saya. Moga berjumpa lagi. Doakan kesejahteraan saudara kita di Palestin dan seluruh dunia!

Wallahualam.

-Ummu Thana’-Irbid, Jordan

 

Bercerita tentang alasan

August 3, 2010

Bismillahirrahmanirrahim

Hampir sebulan setengah blog ini tidak berupdate. Alhamdulillah, saya sudah selamat menjadi seorang dentist. Selepas ini alam pekerjaan pula akan ditempuhi. Untuk itu, preparation minda dan fizikal sangat perlu. Supaya diri tidak tersungkur di tengah jalan. Orang kata alam bekerja lagi ‘memeras’ minda dan tenaga dari zaman kita belajar. InsyaAllah semua akan jadi mudah bila kita yakin dengan apa yang kita lakukan demi mencari keredhaan Allah.

Alhamdulillah juga sudah hampir dua minggu saya berada di sisi suami di Jordan. Tempoh yang membahagiakan ibarat baru semalam mendirikan rumahtangga. InsyaAllah kalau ada pun masa kami perlu berjauhan selepas ini, moga ianya kerana urusan dakwah dan tarbiyyah. Tidak lebih atau kurang dari itu.

Bercerita tentang alasan. Manusia memang suka memberikan alasan. Tidak kira dalam apa sekalipun perkara. Alasan sudah pastilah untuk tidak melakukan perkara itu, atau untuk membolehkan apa yang tidak boleh, ataupun sebaliknya. Berilhamkan cerita ‘Yes Man’ yang saya pernah tonton. Kadang-kadang kita boleh ambil ibrah dari cerita-cerita sebegini. Apa yang baik kita serapkan dalam jiwa, apa yang buruk kita tolak jauh-jauh. Dalam cerita itu dikisahkan tentang seorang lelaki yang sentiasa beralasan dengan diri sendiri. Sentiasa merasa diri lemah, tidak berguna, tidak produktif, tidak terkedepan,bekerja dalam company sama sudah lama tapi tidak pernah naik pangkat sehinggalah dia pergi ke satu ceramah motivasi dimana penceramah itu mencabar diri beliau untuk menyatakan ‘yes’ pada semua perkara tanpa beralasan. Dia menyahut cabaran itu sehinggalah datang  segala kebaikan dan kelebihan kepada diri dia dan diselitkan sedikit konflik-konflik yang berlaku kerana dia terlampau pula menurut apa orang lain suruh.

Apa yang boleh disimpulkan di sini, dalam kehidupan kita sehari-harian sebagai hamba Allah, ada perkara yang kita tak boleh untuk beralasan dan perlu melaksanakannya dengan patuh dan taat. Dan ada perkara yang kita dibenarkan untuk ‘beralasan’ supaya tidak menjadi fitnah kepada diri sendiri dan agama.

Sebagai contoh, dalam urusan melaksanakan perkara-perkara wajib. Kita semua tahu ini tiada kompromi. Tidak sepatutnya datang alasan seperti

‘belum sampai seru’,

‘saya jahat tak baik macam awak’,

‘buat baik pun belum tentu masuk syurga’,

‘nanti dah tua bertaubatlah’,

‘buang masa’

‘banyak lagi harta saya nak kejar’

‘mereka tidak pernah merasa mewah dan kaya-raya, sebab itu tak faham kenapa kita perlu bekerja keras untuk kemewahan’

‘orang sekarang memandang kerjaya, pangkat dan kedudukan, mana ada orang pandang ustaz ustazah ni..’

dan banyak lagi alasan-alasan yang diberikan manusia untuk menolak perintah Allah swt. Namun Allah juga ada jawapan kepada mereka yang suka beralasan ini;

At-Taubah 9:24

Say: If your fathers, your sons, your brothers, your wives, your kindred, the wealth that you have gained, the commerce in which you fear a decline, and the dwellings in which you delight … are dearer to you than Allah and His Messenger, and striving hard and fighting in His Cause , then wait until Allah brings about His Decision (torment). And Allah guides not the people who are Al-Fasiqun (the rebellious, disobedient to Allah).

Itu contoh dalam perkara wajib yang khusus. Masuk pula perkara umum seperti belajar, makan, minum, tidur, etc. Ramai manusia yang beralasan untuk melaksanakannya dengan berlebih-lebihan atau pun kurang. Contoh yang paling dekat tidur. Alasan untuk tidur banyak, mata mengantuk, badan letih kerja seharian, sedangkan  boleh sahaja tidur seketika sekadar untuk menghilangkan lelah. Ataupun bila belajar, sebenarnya malas, tapi beralasan kepala sudah pening, badan tak mampu nak bertahan, nak rehatkan otak kejap, sibuk dengan urusan-urusan lain, etc.

Paling terkesan dalam urusan dakwah. Bagi memastikan umat yang ada ini tidak terus jauh ketinggalan, mereka yang  dipertanggungjawabkan sepatutnya tidak lemah ditengah jalan.  Tidak sepatutnya datang alasan yang pelbagai untuk membantutkan urusan dakwah kita sehari-harian kerana dikhuatiri kemungkinan futur bila terlampau banyak beralasan dalan berdakwah. Orang yang hatinya dekat dengan Allah, sentiasa merasakan tiada yang mustahil dalam dunia ini kerana tiada apa yang mustahil bagi Allah swt.

Alangkah indahnya bilamana manusia semua menurut perintah Allah swt tanpa perlu banyak beralasan. Allah suruh buat macam ini ikut, Allah suruh tinggalkan perkara ini ikut. Antara beralasan dan banyak bertanya saya rasakan banyak bertanya lebih baik kerana bila banyak bertanya di situ ada peluang untuk membuatkan mereka berfikir sejenak dengan jawapan yang diberikan. Tapi bila manusia beralasan, makanya dalam kepala telah di’set’kan untuk menyatakan ‘tidak’, maka susah untuk mengubahnya.

Ramadhan sudah semakin hampir. Mengikut kiraan ada lagi seminggu. Marilah sama-sama kita berusaha setkan minda lebih awal untuk menjadikan ramadhan kali ini lebih baik dari yang sebelumnya tanpa banyak alasan!.Rebut peluang yang hanya datang setahun sekali ini kerana kita tidak pasti adakah kita layak untuk menjadi tetamu ramadhan untuk tahun akan datang.

p/s: malu bertanya sesat jalan~

Wallahualam

-Ummu Thana’-Irbid, Jordan

24 Tahun

June 29, 2010

”]

Selamat Hari Lahir istimewa buat Abu Thana’..moga hari ini lebih baik dari semalam..moga dirimu sentiasa dalam rahmat dan lindungan Allah swt.=)

MAAFKANKU WAHAI SUAMI

Kadang-kadang aku rasa akulah
Isteri yang terlalu banyak menerima
Sedangkan engkau tak pernah meminta

Kadang-kadang aku rasa
Akulah isteri yang baru terjaga
Sedangkan engkau tak pernah terlena

Kadang-kadang ku bersuara tanpa berfikir
semua perkataan ku menjadi salah
Datanglah ke sini dan pegang tangan ku
Sementara ku cerita kehidupan isteri
Harap dimengerti

Kadang-kadang ku sakiti hati mu
Bila ku tolak sentuhan mu
Bukan bermaksud aku kurang menyayangi mu…
Namun cabaran terlalu

Kadang-kadang aku berubah pada pandangan mu
Tapi sayang, itu tidak benar
Tiada apa yang paling ku hargai
Daripada kehidupan manis bersama mu

Kadang-kadang ku fikir sejuta tahun
Adalah terlalu singkat
Hanya ku beritahu mu betapa sayangnya aku
Betapa syukurnya aku…
kau pelindung ku

Kadang-kadang berjauhan dengan mu
Akulah isteri yang terlalu tinggi bercita-cita…
Mencipta kerukunan keluarga
Namun aku tetap aku yang ini…
Maafkan aku wahai suami!

petikan diambil dari sini.

‘Bercinta hingga ke syurga’

-Ummu Thana’-Mangalore,India